IQNA

9:16 - October 18, 2021
Berita ID: 3475882
TEHERAN (IQNA) - AHIIDA memperkenalkan desainnya yang paling terkenal pada tahun 2004 yang disebut Burkini. Gaun ini, yang sangat populer, memungkinkan wanita Muslim untuk berenang tanpa kehilangan pakaian mereka.

IQNA melporkan, berbagai merek pakaian selalu berusaha untuk mendapatkan lebih banyak pangsa pasar di pasar pakaian olahraga yang berkembang dan menguntungkan, dan dengan cara ini, mereka menggunakan berbagai teknologi baru untuk meningkatkan kinerja atlet. Sementara itu, atlet muslimah juga memiliki posisi penting di bidang busana.

Secara umum, atlet Muslimah mungkin memiliki batasan untuk berolahraga dalam pakaian olahraga konvensional karena hukum Islam dan kebutuhan untuk mengenakan hibab. Namun, hal ini tidak menghalangi atlet wanita untuk berolahraga, namun berbagai perusahaan telah mencoba membuatnya cocok untuk atlet wanita dengan mengganti pakaian olahraga mereka.

Hijaber Australia dan Desain Baju Renang Islam Pertama

Ini adalah masalah yang perusahaan besar seperti Nike dan Adidas telah melihat dan merancang pakaian untuk wanita Muslimah. Namun selain perusahaan besar, ada perusahaan lain yang secara eksklusif dan profesional memproduksi dan mendesain pakaian olahraga untuk Muslim.

Hijaber Australia dan Desain Baju Renang Islam Pertama

Pada tahun 2004, Aheda Zanetti meluncurkan serangkaian pakaian olahraga untuk wanita Muslimah di bawah merek Ahiida dan akhirnya mendirikan AHIIDA (Ahiida Pty Ltd). Dengan merek yang sama, Zanetti meluncurkan desain paling terkenal yang disebut Burkini (kombinasi burqa dan bikini). Gaun ini, yang sangat populer, memungkinkan wanita Muslimah untuk berenang tanpa kehilangan pakaian mereka. (hry)

Hijaber Australia dan Desain Baju Renang Islam Pertama

 

4000401

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha: