IQNA

Rencana Diam-diam Bin Salman Beri Warga Israel Hak Milik Properti di Mekah-Madinah

3:29 - June 26, 2022
Berita ID: 3476975
TEHERAN (IQNA) - Dilansir Press TV, Putra Mahkota Saudi, Mohammad bin Salman (MBS) diam-diam mengejar rencana untuk melegalkan kepemilikan properti oleh orang Israel di kota-kota suci Mekah dan Madinah, sebuah laporan yang mengutip sumber-sumber Saudi mengungkapkan.

IQNA melaporkan, menurut Saudi Leaks, sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa MBS telah sepenuhnya membuka pintu untuk normalisasi hubungan dengan rezim Israel dengan menyetujui kepemilikan properti pemukim Israel di dua kota suci tersebut.

Orang Non-Saudi, selain melalui warisan, tidak memiliki hak atas kepemilikan, kemudahan, atau manfaat dari real estate yang terletak di dalam batas-batas Mekah dan Madinah, rumah bagi dua tempat suci Islam.

Saudi Leaks mengatakan bahwa rencana untuk memberikan tanah Saudi kepada Israel mengingatkan pada tragedi pendudukan Israel atas Palestina.

“Diantara peran paling berbahaya yang dimainkan MBS adalah keterbukaannya kepada Zionis, dan memberi mereka banyak hak istimewa seperti mengizinkan kehadiran ‘Rabi kunci di Kerajaan,’ investasi pengusaha Zionis di sana, Perjanjian Tiran, dan mengizinkan pesawat rezim pendudukan untuk menodai wilayah udara Kerajaan,” kata laporan itu, mengutip sejumlah sumber.

Laporan tersebut merujuk pada permintaan Saudi dari Israel tentang penyelesaian transfer Tiran dan Sanafir, dua pulau strategis di ujung selatan Teluk Aqaba di Laut Merah, dari kedaulatan Mesir ke Saudi.

Harian Israel Haaretz melaporkan bulan lalu bahwa Israel sedang mempertimbangkan permintaan Saudi untuk mengubah status internasional dua pulau yang disengketakan itu.

Menurut pejabat Saudi dan Mesir, Riyadh pada 1950 memberi Mesir kendali atas Tiran dan Sanafir.

Namun, di bawah apa yang disebut perjanjian damai Israel-Mesir 1979, kedua pulau itu harus menjadi zona demiliterisasi dan memiliki kekuatan pengamat multinasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat.

Sementara itu, laporan terbaru menunjukkan bahwa Arab Saudi bergerak ke arah yang sama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko, empat negara Arab yang menormalkan hubungan mereka dengan Israel di bawah kesepakatan yang ditengahi AS.

Namun, Kerajaan sejauh ini belum secara resmi melakukan normalisasi dengan Israel karena takut akan serangan dari dalam negeri.

Kesepakatan normalisasi telah menjadi “tikaman dari belakang” bagi Palestina, memperlihatkan tingkat apatisme yang meningkat dari negara-negara mayoritas Muslim terhadap penderitaan rakyat Palestina.

Akhir bulan lalu, Menlu Israel Yair Lapid mengatakan bahwa rezim Tel Aviv berkoordinasi dengan Amerika Serikat dan negara-negara Teluk Persia dalam proses untuk menormalkan dan membangun hubungan diplomatik penuh dengan Arab Saudi.

“Kami percaya ada kemungkinan untuk melakukan proses normalisasi dengan Arab Saudi. Ini untuk kepentingan kami,” kata Lapid seperti dikutip Radio Angkatan Darat pada 30 Mei.

“Kami sudah mengatakan bahwa ini adalah langkah selanjutnya setelah [yang disebut] Kesepakatan Abraham untuk berbicara tentang proses yang panjang dan hati-hati.”

Dia juga mengatakan bahwa proses normalisasi dengan Riyadh akan memakan waktu lama dengan kemajuan datang dalam langkah-langkah kecil, menegaskan bahwa kedua belah pihak memiliki kepentingan keamanan yang dipertaruhkan. (HRY)

Sumber: porosperlawanan.com

Kunci-kunci: Israel ، Madinah ، MBS ، Mekah ، Normalisasi ، Saudi
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :