IQNA

Profesor Kristen Studi Syiah di Italia:

Kesamaan Antara Imam Husein (as) dan Al-Masih (as) Adalah dalam Pengorbanan di  Jalan Kebenaran

7:45 - August 08, 2022
Berita ID: 3477134
TEHERAN (IQNA) - Pendeta Italia itu menyebut banyak kesamaan antara kepercayaan Syiah dan agama Katolik sebagai alasan ketertarikannya pada penelitian Syiah, dan menganggap pengorbanan hidup di jalan kebenaran dan keselamatan umat manusia sebagai titik persamaan antara kebangkitan Imam Husein (as) dan kehidupan Al-Masih (as).

Christopher P. Clohessy, Profesor Studi Syiah, belajar di Universitas Kepausan Urbanianum di Roma, Italia dan menerima gelar doktor dari Universitas Kepausan Studi Arab dan Islam (PISAI) di Roma. Dia saat ini mengajar teologi dan sejarah Syiah di universitas ini.

Dia adalah penulis Angels Hastening: The Karbala Dreams (Georgias Publishing House, 2021); Half of my Heart: THE NARRATIVES OF ZAYNAB, DAUGHTER OF ʿALI (2018), dan Fatima, Daughter of Muhammad (2017).

Bertepatan dengan hari-hari berkabung Abu Abdillah al-Husein (as) dan para sahabatnya, Christopher P. Clohessy mengatakan dalam sebuah wawancara dengan IQNA tentang kesamaan antara kebangkitan Al-Husein dan kehidupan Al-Masih (as) : “Saya lahir di Afrika Selatan dan dibesarkan di negara ini. Saya awalnya belajar agama Kristen dan saya seorang imam Katolik Roma. Bertahun-tahun yang lalu, ketika saya bekerja sebagai pendeta di sebuah gereja di Cape Town, saya menyarankan kepada uskup agung gereja itu agar kami melakukan studi ilmiah tentang Islam. Usulan ini sebagian disebabkan oleh banyaknya jumlah Muslim yang tinggal di bagian Cape Town tersebut; itu juga karena ada banyak keluarga di lingkungan itu di mana seorang putra atau putri dari keluarga itu masuk Islam karena suatu alasan. Saya pikir penting untuk memiliki pengetahuan yang cukup untuk memahami dengan hormat pilihan hidup mereka tanpa harus setuju dengan mereka.”

Kesamaan Antara Imam Husein (as) dan Al-Masih (as) Adalah dalam Pengorbanan di  Jalan Kebenaran

Persamaan keyakinan Syiah dan Katolik

Dia melanjutkan: Itu sebabnya saya memutuskan untuk mengambil spesialisasi dalam studi Islam. Karenanya saya pergi ke Kairo dan belajar bahasa Arab. Selanjutnya saya pergi ke Roma, Italia dan belajar studi Islam di Universitas Kepausan Arab dan Studi Islam di kota ini dan menulis disertasi doktoral saya tentang kehidupan Fatimah (as). Saya sekarang seorang profesor di universitas ini dan saya mengkhususkan diri dalam mengajar teologi dan sejarah Syiah.

“Keyakinan Syiah terkait erat dan mirip dengan keyakinan Kristen Katolik. Misalnya, di kalangan Ahlulbait, kami memiliki sosok seperti Fatimah, atau pengorbanan Imam Husein, sikap pemberani dan heroik dari saudara perempuannya Zainab. Kami memiliki sosok yang sama terutama dalam agama Kristen Katolik. Yang menarik perhatian saya dalam kajian Islam dan Arab adalah kata Syi'ah dan tokoh-tokoh Syi'ah yang mirip dengan tokoh-tokoh suci dalam agama Katolik. yang tumbuh bersama saya,” ucapnya tentang bagaimana dia menjadi tertarik pada studi Islam dan khususnya studi Syiah.

“Ada banyak kesamaan; “misalnya, tokoh seperti Zainab memiliki banyak kesamaan dengan sosok Maryam dari sudut pandang teologi Katolik. Sosok Maryam dalam Alquran dan Kristen sangat mirip,” ucapnya.

Atau sosok Fatimah (as), yang disebut al-Batul dan merupakan ibu dari anak laki-laki yang mati syahid; Dia adalah pemberi syafaat para pengikutnya dan Ummal Masaib; kami memiliki keyakinan seperti itu tentang Maryam. Sebagai contoh, kita menyakininya suci dan bahwa putranya, Al-Masih, dibunuh oleh orang-orang yang lalim.

Ada banyak kesamaan tentang Imam Husein. Imam Husein menunjukkan bahwa dia tidak akan mengikuti pola Yazidi, tetapi akan mengikuti dan mentauladani pola leluhurnya, Rasulullah. Inilah yang Al-Masih lakukan dalam kekristenan. Dia mengorbankan hidupnya untuk membawa orang kembali ke jalan Tuhan; karena itu, ada banyak kesamaan.

Kesamaan Antara Imam Husein (as) dan Al-Masih (as) Adalah dalam Pengorbanan di  Jalan Kebenaran

Pengorbanan Al-Husein (as) untuk menyelamatkan umat manusia

Tentang bukunya yang berjudul “Angels Hastening: The Karbala Dreams”, Christopher P. Clohessy berkata: Buku ini adalah tentang mimpi yang dilihat oleh orang sejumlah orang tentang peristiwa ini bahkan sebelum kelahiran Imam Husein. Bahkan ketika Fatimah (as) membesarkannya, Nabi dan beberapa orang bermimpi melihat malaikat yang menubuatkan Karbala dan mengucapkan selamat kepada Nabi pada hari kelahiran al-Husein dan turut berduka cita atas syahadahnya di masa depan. Misalnya, mimpi Ummu Salamah, yang mendengar suara jin, yang turut berduka cita atas kesyahidannya pada malam Asyura. Juga, mimpi-mimpi yang dilihat oleh para pelaku pembunuhan tentang siksaan yang menanti mereka. Dalam teks Ibrani dan Kristen, kita melihat bahwa Tuhan menyampaikan pesan-pesannya melalui mimpi.

Mimpi-mimpi ini bahkan dicatat dalam buku-buku Sunni. Ini adalah masalah yang sangat penting yang tidak hanya didapati dalam keyakinan Syiah, tetapi Sunni juga meriwayatkan mimpi nabi ini.

Clohessy melanjutkan: Menurut pendapat saya, Al-Husein (as) adalah model keadilan; Dia adalah orang yang mengorbankan hidupnya untuk kepentingan masyarakat untuk menyelamatkan agama Tuhan. Saya pikir dia adalah panutan tidak hanya bagi umat Islam dan Syiah tetapi juga bagi umat Kristen dan seluruh umat manusia. Dia melampaui agama apapun karena dia berjuang dan berkorban untuk menyelamatkan umat manusia. Zainab juga seperti itu. Dia bisa menjadi panutan tidak hanya bagi wanita Muslim dan Syiah, tetapi bagi seluruh umat manusia, berdiri dan melawan di jalan keadilan dan penderitaan di jalan ini.

Dia berkata tentang bukunya tentang Fatimah (as): “Pada awalnya, saya menulis buku saya untuk pembaca non-Muslim yang tidak terlalu mengenal Islam. Saya ingin menceritakan kisah hidupnya dari sudut pandang non-Muslim yang tidak memihak. Ini adalah buku pertama saya. Menurut saya, Fatimah (as) tidak jauh berbeda dengan Maryam (as) dalam agama Kristen karena dia juga menderita untuk membimbing masyarakat menuju kebenaran.”

Tentang bukunya yang lain, yang ia tulis tentang Zainab (as), P. Clohessy berkata: Saya mengacu pada sumber-sumber utama Syiah dan Sunni dan ini adalah biografi ilmiah pertama dari tokoh ini. Perannya di medan perang dan pidatonya yang berani di istana Yazid adalah ciri menonjol Zainab (as).

“Dia adalah orang yang menceritakan tindakan heroik saudaranya di istana Yazid dan kemudian di Madinah dan Damaskus. Dia adalah karakter yang sangat kuat dan karena itu harus menulis biografi independen tentang dia,” imbuhnya.

Abul Fadhl al-Abbas; Sebuah model pengorbanan untuk kaum pria hari ini

Dia juga menambahkan bahwa dia sedang menulis buku lain tentang Abul Fadhl al-Abbas (as), tetapi dia merasa kesulitan karena sumber-sumber sejarah dan hadis utama tentang karakter Abul Fadhl sebelum kesyahidan Imam Husein (as) tidak banyak referensi tentang beliau.

“Menurut pendapat saya, Al-Abbas adalah model tanpa pamrih. Dia mengorbankan dirinya untuk memenuhi kebutuhan anak-anak di Karbala, dan ini adalah fitur yang luar biasa untuk seorang pejuang dan seorang pemuda, dan dapat menjadi model pengorbanan untuk pria kontemporer,” imbuhnya.

Karbala, kebenaran ilahi di hati orang-orang merdeka di dunia

Profesor studi Syiah ini mengatakan tentang peran insiden Karbala dalam kemajuan dan pertumbuhan Islam: Ini adalah masalah yang sangat menarik. Karena Mahmoud Ayoub (Islamolog keturunan Lebanon dan salah satu pendiri ketua studi Syiah di Amerika Utara) menggunakan istilah (redemption/penebusan) untuk merujuk pada insiden Karbala, yang merupakan istilah kompleks yang berarti bahwa al-Husein (as) menghidupkan kembali Islam. Dengan kata lain, ia mengubah jalan Islam dari model Yazidi yang korup menjadi model kenabian yang ilahi. Dia mengubah jalan ini dengan mengorbankan darahnya.

Redemption/Penebusan berarti membeli dan mendapatkan kembali sesuatu dengan harga yang sangat tinggi. Oleh karena itu, saya benar-benar berpikir bahwa al-Husein (as) menyelamatkan Islam dari jatuh ke jalan yang berbahaya dan korup.

Kesamaan Antara Imam Husein (as) dan Al-Masih (as) Adalah dalam Pengorbanan di  Jalan Kebenaran

Bukan hanya kaum Syi'ah yang menganggap Yazid sebagai orang yang rusak, tetapi para ulama Sunni juga menganggapnya sebagai orang yang rusak. Faktanya adalah bahwa Tuhan memanggil al-Husein (as) untuk mengembalikan agama yang benar yaitu agama nenek moyangnya, dan dia melakukannya dengan mengorbankan darahnya. Ini adalah masalah utama di Karbala.

Menurut saya, Tuhan telah mengukir Karbala di hati setiap manusia karena Karbala adalah model pengorbanan diri yang murni dan membela kebenaran terlepas dari penderitaan yang disebabkan oleh perjuangan ini.

Karbala adalah tempat dimana hati kita harus hancur karena itu adalah tempat dimana hati al-Husein (as) dihancurkan. Al-Husein melihat bahwa pesan leluhurnya telah diselewengkan. Di mana pun kita melihat orang dianiaya atau wahyu Tuhan diabaikan karena keinginan manusia, kita harus khawatir. Hati kita harus hancur dalam kasus ini dan kita harus siap untuk berjuang. Oleh karena itu, kami memiliki banyak kesamaan dengan Karbala dan al-Husein as. (HRY)

 

4076420

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha