IQNA

Sikap Islam terkait Pengalaman Keagamaan

15:21 - August 10, 2022
Berita ID: 3477144
TEHERAN (IQNA) - Teologi Protestan, bersamaan dengan kemunduran Gereja Katolik, mengandalkan pengalaman keagamaan untuk membela agama, tetapi dalam Islam, pengalaman keagamaan tidak dapat menjadi dasar religiusitas, tetapi pemahaman agama harus didasarkan pada akal.

Hujjatul Islam wal Muslimin Ali Reza Qaeminia, anggota dewan ilmiah penelitian kebudayaan dan pemikiran Islam, dengan mengacu pada diskusi tentang "pengalaman keagamaan" dalam berbagai budaya dan sentralitasnya dalam beberapa tendensi intelektual, menganalisis seperti pengalaman dari sudut pandang Islam, yang dapat dibaca di bawah ini:

Pada abad ke-20, ada perdebatan hebat di antara para filsuf tentang "pengalaman beragama" dan WT. Stace mengusulkan bahwa pengalaman keagamaan orang-orang di semua agama memiliki esensi yang sama, tetapi interpretasinya berbeda; Misalnya, seorang arif Buddhis, seorang Kristen, dan seorang Muslim semuanya melihat hal yang sama, tetapi menafsirkan dan menjelaskan menurut budaya dan tradisi mereka sendiri. Rivalnya, Cat Stevens menulis sebuah artikel yang mengklaim bahwa berbagai tradisi di mana orang-orang beragama tinggal membentuk pengalaman mereka, bukan karena mereka melihat sesuatu dan kemudian menafsirkannya, tetapi tradisi itu melekat dalam pengalaman mereka.

Contohnya, dia dalam hal ini adalah bahwa pengalaman tertinggi seorang arif Yahudi yang menyatakan bahwa ia tidak mampu untuk fana di dalam Tuhan, karena tradisi pemikiran Yahudi adalah dualitas antara Tuhan dan manusia, dan bahwa kemungkinan penyatuan antara Tuhan dan manusia tidak pernah mungkin, dan mereka menganggapnya sebagai penistaan. Namun dalam tradisi Islam, hal seperti itu bukanlah penistaan, dan seseorang pada akhirnya dapat mencapai maqom fana fillah.

Setelah pendapat kedua orang ini, para filosof agama mengambil beberapa sikap dan mengatakan bahwa klaim global tidak dapat dibuat tentang pengalaman keagamaan, karena kita tidak dapat mengatakan bahwa asal mula perbedaan pengalaman keagamaan adalah interpretasi atau, sebaliknya, bahwa tradisi dan budaya seseorang efektif dalam pengalaman keagamaan. Ada banyak bukti bahwa beberapa tafsir dibuat oleh sistem saraf dan oleh tradisi dan budaya.

Dalam agama Buddha, seorang arif mencapai maqom di mana ia telah mencapai khala’ (kekosongan), seorang arif Kristen juga dapat mencapai pengalaman kekosongan; contoh penting lainnya adalah pengalaman yang muncul, misalnya kadang kita melihat seorang pendeta Buddha telah menemukan pengalaman Islami, jadi tidak semua pengalaman itu akibat tradisi. Oleh karena itu, sekelompok orang belakangan ini telah mengajukan semacam realisme dalam pengalaman keagamaan dan mengatakan bahwa setidaknya beberapa pengalaman keagamaan itu benar, tetapi mereka membutuhkan tolok ukur dan standar yang realistis.

Dasar religiusitas dalam Islam bukanlah pengalaman religius. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa pengalaman keagamaan tidak valid, tidak berharga dan ilusi, tetapi argumennya adalah bahwa religiusitas dalam Islam tidak dapat didasarkan pada masalah ini dan harus didasarkan pada akal, oleh karena itu, intuisi dan mimpi tidak dapat menjadi dasar fikih. (HRY)

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha