IQNA

Kisah Jurnalis Palestina-Amerika tentang Islamofobia di Jerman

11:27 - October 01, 2022
Berita ID: 3477384
TEHERAN (IQNA) - Seorang jurnalis Muslim Palestina-Amerika mengatakan bahwa tinggal di Jerman sebagai wanita Muslim berarti baginya bahwa dia harus kehilangan kemandirian dan identitas pribadinya dengan tinggal di rumah alih-alih berulang kali dihina dengan meninggalkan rumah.

“Gelombang rasisme dan Islamofobia terhadap umat Islam di masyarakat Eropa dan Barat pada umumnya semakin intensif belakangan ini,” menurut Iqna, mengutip AlJazeera.

Heba Jamal, seorang jurnalis Palestina-Amerika, adalah salah satu Muslim yang membagikan kisahnya di Twitter tentang pelecehan rasis yang dideritanya selama dia tinggal di Jerman.

Menurut informasi pribadi Heba Jamal di Twitter, ia lahir di New York, Amerika, dan pindah ke Jerman untuk tinggal dalam dua tahun terakhir, dan juga bekerja di sejumlah organisasi media berbahasa Inggris.

Heba mengatakan bahwa Islamofobia bukanlah kejahatan yang dapat dihukum oleh hukum di Jerman; namun pada saat yang sama, ia berharap negara Eropa ini akan mengambil tindakan nyata untuk mengatasi kebencian terhadap umat Islam.

"Saya tidak berpikir bisa meninggalkan rumah sendirian tanpa suami saya atau setidaknya satu anggota keluarga. Setiap kali saya keluar sendirian, seorang Jerman menganggap tugasnya untuk memberi tahu saya bahwa dia tidak menyukai saya," tulis Hebe dalam serangkaian tweet

Dia menjelaskan bahwa tinggal di Jerman sebagai wanita Muslim berarti baginya bahwa dia harus kehilangan kemerdekaan dan identitas pribadinya dengan tinggal di rumah alih-alih berulang kali dihina dengan meninggalkan rumah.

Surat kabar ini Wartawan Amerika-Palestina menekankan, setelah tinggal di Jerman selama dua tahun, saya harus mengatakan bahwa negara ini benar-benar mengerikan. Saya dapat menceritakan sejumlah kejadian yang terjadi pada saya bahkan ketika saya masih bersama anak saya. Tapi itu tidak pernah terjadi ketika saya bersama suami saya karena tidak ada yang berani mengatakan apa-apa.

Hukum tidak melindungi umat Islam

Dia menjelaskan bahwa ketika dia berbicara melalui Zoom di sebuah kafe, seorang wanita kulit putih menghampirinya dan memintanya untuk pergi karena dia menyebabkan masalah bagi orang-orang di sekitarnya dan beberapa orang kulit putih lainnya bergabung dengannya di kafe.

“Saya tidak ingin pergi ke polisi dan memberitahu mereka bahwa kami adalah target serangan rasis, terutama karena ada banyak laporan yang menunjukkan rasisme dan supremasi kulit putih di jajaran kepolisian Jerman,” kata Heba, tentang perlunya pihak berwenang untuk mendukung imigran dan minoritas.

Reaksi kontradiktif

Jurnalis Palestina itu menegaskan, sejumlah lembaga dan tokoh masyarakat di Jerman telah mendapat dukungan karena kicauan yang ia terbitkan pekan lalu.

Heba berkata: "Saya menerima banyak pesan yang penuh dengan rasisme dan kebencian, yang menegaskan pandangan saya dalam hal ini bahwa masyarakat Jerman mungkin tidak akan pernah menerima saya sebagai seorang wanita Muslim. Terutama karena tidak adanya optimisme terhadap dukungan pemerintah Jerman untuk mengambil langkah-langkah praktis untuk memerangi Islamofobia."

Pemerintah Jerman telah mengumumkan bahwa 83 kasus Islamofobia terdaftar pada kuartal pertama tahun ini, yang mengakibatkan cedera 5 orang. Demikian juga, 768 masjid di Jerman telah diserang antara tahun 2014 - 2021. (HRY)

 

4088413

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha