IQNA

Sebuah Ide yang Diciptakan oleh Muslim Bangladesh;

Bank Desa; Lahirnya Mimpi Dunia Tanpa Kemiskinan

9:34 - December 03, 2022
Berita ID: 3477683
TEHERAN (IQNA) - Mungkin, jika Muhammad Yunus tidak lahir ke dunia 82 tahun yang lalu, tidak akan ada istilah "perbankan untuk orang miskin" hari ini. Grameen atau Bank Desa didirikan dengan prinsip bahwa pinjaman lebih baik untuk pengentasan kemiskinan daripada amal karena memberikan kesempatan kepada orang untuk bekerja dalam bisnis atau pertanian dan memberikan pendapatan yang memungkinkan mereka untuk membayar hutang mereka.

Menurut Iqna, bank pada umumnya bertanggung jawab untuk membiayai dan menyelenggarakan operasional perbankan bagi masyarakat dan pemilik modal di semua lapisan masyarakat. Namun, di beberapa masyarakat, pendapatan dan modal sebagian besar orang karena kemiskinan tidak cukup tinggi untuk ditabung atau diinvestasikan di berbagai sektor. Di sisi lain, bank lebih suka memberikan pinjaman mereka kepada individu dan perusahaan yang memiliki lebih banyak kredit dan keamanan dalam hal keuangan.

Namun permasalahan tersebut tidak menyebabkan masyarakat kelas bawah kehilangan akses sepenuhnya terhadap layanan keuangan. Beberapa lembaga keuangan dan bank dengan berbagai alasan, termasuk masalah pemberdayaan masyarakat miskin, alasan lingkungan dan moral, secara penuh atau sebagian memberikan layanannya kepada masyarakat berpenghasilan rendah. Layanan ini ditawarkan dalam bentuk pinjaman tanpa bunga, investasi di daerah yang kurang berkembang, bantuan membangun bengkel, dan bantuan keuangan untuk amal.

Grameen Bank adalah salah satu bank yang memberikan layanan kepada individu dan kelompok yang kurang berkembang di Bangladesh. Grameen adalah organisasi keuangan mikro dan bank pengembangan masyarakat yang memberikan pinjaman kecil (dikenal sebagai kredit mikro atau kredit umum) kepada masyarakat miskin tanpa memerlukan bagunan.

Mungkin, jika Muhammad Yunus tidak membuka mata terlahir 82 tahun yang lalu, tidak akan ada pembicaraan tentang "perbankan untuk orang miskin" bahkan hingga hari ini. Pada tanggal 28 Juni 1940, Bangladesh menyaksikan kelahiran seorang pria yang, tidak hanya di negara ini, tetapi di banyak negara tertinggal di dunia, membuka jendela harapan bagi kaum miskin pedesaan dalam kegelapan mutlak perbankan tradisional.

Grameen Bank didirikan pada tahun 1976 sejalan dengan penelitian Profesor Muhammad Yunus di Universitas Chittagong, yang meluncurkan proyek penelitian untuk mempelajari bagaimana merancang sistem kredit untuk menyediakan layanan perbankan bagi masyarakat miskin pedesaan. Pada Oktober 1983, Grameen Bank resmi beroperasi sebagai bank independen.

Pada 2017, Grameen Bank memiliki sekitar 2.600 cabang dan 9 juta peminjam, dengan tingkat pengembalian 99,6 persen. Bank tersebut aktif di 97 persen desa di Bangladesh, dan keberhasilannya telah menginspirasi proyek serupa di lebih dari 64 negara di seluruh dunia, termasuk Bank Dunia.

Grameen Bank juga berkembang ke negara-negara kaya.

Grameen dengan penekanan khusus pada perempuan yang menerima 95% pinjaman bank; menargetkan yang termiskin, perempuan secara tradisional memiliki lebih sedikit akses ke alternatif keuangan daripada jalur kredit dan pendapatan konvensional. (HRY)

 

4103480

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha