IQNA

IQNA mengulas:
16:19 - May 08, 2019
Berita ID: 3473102
GAZA (IQNA) - Gaza adalah penggalan luas dari sejarah kacau Timur Tengah. Sebuah wilayah penuh pendukung dan sedikit pembela dengan masa depan ambigu: perang, perdamaian, pemisahan.

Menurut laporan IQNA, area 41 kilometer dan populasi padat Gaza, dengan populasi 1.800.000 orang, adalah di antara titik dunia yang paling menonjol. Sebuah wilayah yang mana hari ini bahkan lebih menarik bagi para politisi dan media, dari tanah induknya yang sangat terkenal, Palestina.

Peningkatan Pertukaran Tembakan

Dalam beberapa bulan terakhir, volume bentrokan di daerah itu dan pertukaran tembakan antara Hamas dan Israel semakin meningkat, masalah yang sudah terjadi di masa lalu, tetapi tidak dengan ukuran penembakan dari kedua pihak dan kedekatan waktu balasan serangan dan tanggapan timbal balik.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Dalam banyak serangan Israel, banyak perumahan telah dihancurkan di Gaza

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Sebagian besar serangan Israel ke Gaza baru-baru ini serangan udara dan malam hari

Pada saat yang sama, Palestina sedang melewati kondisi-kondisi tertentu: di satu sisi, mengemban program Amerika yaitu "interaksi besar abad " dan, di sisi lain, intensifikasi perpecahan internal kelompok-kelompok politik dalam negeri yang berpotensi menciptakan situasi baru dan cabang yang baru muncul menyalahi proses konvensional beberapa dekade terakhir.

Para pendukung Internal

Tapi semua yang terjadi di Jalur Gaza, bukan hanya margin militer dengan Israel atau ketidaksepakatan politik dengan Mesir semata, tetapi kadang-kadang bahkan lebih jauh dan jauh melampaui geografi Timur Tengah, sekutu Israel terutama Amerika, lalu Rusia dan beberapa negara Eropa. Tentu saja, Gaza dan, secara umum, Palestina memiliki pendukung serius di beberapa negara, yang sebagian besar beragama Islam.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Ramadan Abdullah, SekJen Jihad Islam Palestina / Desember 2016 - Teheran

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Ismail Haniya, kepala kantor Hamas / Februari 2012 - Teheran

Negara paling signifikan yang menindaklanjuti kondisi Gaza dan penduduknya adalah Iran dan dalam beberapa kasus juga Qatar. Teheran dikenal sebagai salah satu pendukung kelompok perlawanan aktif di Jalur Gaza, yang telah berulang kali diisyaratkan dan diakui oleh para pemimpin sebagian kelompok ini dalam perjalanan mereka ke Iran pada penyelarasan bilateral mereka.

Tantangan Dua Arah

Teheran berada di tengah-tengah perkembangan di Palestina, terutama Jalur Gaza, yang di sisi lain, telah menghadapi konfrontasi yang sangat serius dengan Amerika Serikat dalam beberapa kendala politik dan ekonomi.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Rudal Miyanburd Gerakan Jihad Islam

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Rudal Qasam Kelompok Hamas

Adanya tantangan dua arah antara pihak-pihak ekstrateritorial yang memiliki banyak ketegangan Gaza-Israel dapat merubah dan bervariasi dalam dimensi kebijakan untuk mengekang atau mengintensifkan konflik, terutama karena kondisi Timur Tengah saat ini dan percepatan beberapa perkembangan dengan Teheran dan Washington ada kemungkinan besar melihat sarana ke Gaza atau pengambilalihan untuk mencapai tujuan di luar Mediterania.

Simbol Perlawanan

Gaza dianggap sebagai simbol perlawanan terhadap Tel Aviv karena blokade panjang dan banyak hal yang diberlakukan oleh Israel, namun mayoritas dalam serangan timbal balik kelompok militer yang dikerahkan di sepanjang Jalur Gaza yang mayoritas tujuan utamanya adalah kota Tel Aviv, Haifa, dll.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Posisi Jalur Gaza di hadapan Tepi Barat dan Yerusalem

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Lalur-lajur dan jalur-jalur komunikasi penduduk jalan setapak Gaza diblokir

Oleh karena itu, untuk mengkaji masa depan kawasan Gaza, masing-masing pihak juga harus memiliki perhatian yang baik dan tepat terhadap setiap dari kedua pihak luarnya. Kasus paling penting yang dituduhkan Teheran adalah dukungan terhadap kelompok-kelompok jihadis di dalam Jalur Gaza, terutama rudal jarak pendek dan menengah. Amerika Serikat juga dituduh atas dukungan luas terhadap Tel Aviv dalam pelanggaran hak asasi manusia dan perlakuan tidak manusiawi terhadap warga sipil.

Iron Dome

Menanggapi serangan berat udara Israel, kelompok-kelompok jihadis Palestina di Gaza juga telah meluncurkan rudal jarak pendek tingkat tinggi, dan telah menimbulkan tantangan serius terhadap perisai pertahanan terkenal Tel Aviv yang dikenal sebagai Iron Dome dan perhatian masyarakat internasional terhadap konfrontasi baru ini juga semakin lebih fokus.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Logo Jihad Islam Palestina

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Logo Gerakan Perlawanan Islam - Hamas

Mesir sebagai sekutu Amerika, telah memasuki kancah sebagai mediator untuk beberapa kesempatan dalam beberapa bulan terakhir, dan PBB telah menunjukkan kekhawatiran di bidang Transendental, Mesir tidak memiliki hubungan politik yang baik dengan Iran, tetapi sangat dekat dengan Arab Saudi, sebagai salah satu saingan serius Teheran di wilayah tersebut.

Mediasi Rapuh

Atas dasar ini, kadang-kadang dirasakan bahwa mediasi Mesir seringkali lebih rapuh dan lebih seperti pertemuan untuk menyampaikan pesan dari satu sisi ke pihak yang terlibat di Jalur Gaza, sehingga memiliki sejumlah pertemuan untuk mengakhiri gencatan senjata yang panjang dan abadi, karena negara perantara memiliki kecenderungan dan peran dalam munculnya kondisi  Gaza di ranah blokade ekonomi dan rintangan perbatasan.

Gaza, Jalan Setapak dengan Masa depan Ambigu yang Mempengaruhi Perkembangan Internasional

Badan Pekerjaan dan Bantuan PBB untuk Pengungsi Palestina - UNRWA

Tentu saja, Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki peran signifikan, yang dikarenakan beratnya bayangan Amerika Serikat dalam dukungan regionalnya, kurang mampu memainkan peran yang signifikan dan efektif, sebuah peran yang diharapkan bertindak sebagai perantara sejati, dan dengan pelaksanaan gencatan senjata asli dan kontinu, dapat mencegah terbunuhnya banyak warga dan mencegah kobaran api peperangan.

 

http://iqna.ir/fa/news/3809103

 

 

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\