IQNA

Wawancara IQNA dengan Rasool Rasoolipour:
7:50 - January 03, 2020
Berita ID: 3473796
IRAN (IQNA) - Dengan menekankan bahwa semua nabi memiliki satu pesan dan pesan mereka bukanlah konflik dan perang tetapi hidup berdampingan, Rasool Rasoolipour menekankan: “Berkomunikasi dengan pengikut agama-agama lain, kita dapat memberikan kesadaran kepada pihak lain bahwa semua nabi mencari koeksistensi damai di atas muka bumi.”

Rasool Rasoolipour, dekan Fakultas Sastra dan Humaniora, Universitas Kharazmi, dalam sebuah wawancara dengan IQNA, menjelaskan penyebab ketegangan dan konflik antar agama dan mengatakan, “Pada langkah pertama harus diperhatikan bahwa semua agama tidak memiliki konflik satu sama lain. Agama-agama samawi, yaitu Islam, Kristen dan Yahudi, dan agama-agama non-samawi seperti Hindu, Budha, Taoisme, Jainisme dan Shintoisme tidak boleh saling bertentangan, karena esensi semua agama ini, etika dan transendensi dari roh manusia, serta menciptakan kerukunan dan koeksistensi antar manusia.”

Dia menambahkan, ini adalah moto dari semua agama samawi dan non-samawi. Jadi jika ada konflik, itu bukan konflik antara doktrin dan agama itu sendiri, melainkan konflik antara pengikut mereka yang muncul dari kesalahpahaman, keegoisan, dan preferensi kepentingan nasional, etnis, dan individu daripada kepentingan dunia dan kelompok. Jadi jika dikatakan bahwa agama adalah sumber konflik ini adalah lelucon. Faktanya, kita menghancurkan agama. Pengikut agama-agama ini memicu konflik ini untuk kepentingan non-agama, setan dan non-Ilahi.

Dekan Fakultas Sastra dan Humaniora Universitas Kharazmi lebih lanjut menyajikan solusi untuk konflik di antara para pengikut agama dan mengatakan: Pertanyaannya adalah apa yang harus dilakukan untuk mengurangi konflik ini dan untuk menumbuhkan dialog, toleransi, dan perdamaian dalam komunitas orang-orang yang beragama dan non-religius? Pembahasan yang pertama adalah kesadaran. Kita harus memisahkan agama dan orang-orang beragama. Jangan menudingkan setiap kesalahan yang dibuat oleh para agamis pada agama. Kita harus mengambil kapasitas agama dalam kesalahpahaman dan salah tafsir ayat-ayat suci dan menyatakan bahwa beberapa ayat menurut Alquran adalah "Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk", yaitu, beberapa ayat ini dapat menjadi dalih kesesatan.

Mengacu pada Surat 53 Nahjul Balaghah, ia menyatakan: Dalam surat ini, Amirul Mukminin (as) mengatakan kepada Malik Asytar: "Ketika Anda pergi ke Mesir, mereka saudara seagama Anda atau orang-orang yang menyerupai Anda dalam penciptaan." Ini adalah salah satu slogan global dan instrumen tertinggi untuk perdamaian dan toleransi. Semua manusia jika bukan seagama saya, tetapi mereka adalah hamba-hamba Tuhan, dan karenanya layak dihormati.”

Seorang profesor tamu di Universitas Notre Dame mengingatkan, penting untuk dicatat bahwa perang yang ada ini dipicu bukan oleh para pemimpin agama tetapi oleh para politisi dengan kemauan kotornya. Jika seorang pemimpin agama menemani mereka, ia telah ditipu oleh para politisi ini, yang berarti bahwa ia telah menjadi subyek keputusan dan penaklukan oleh para politisi, dan ini tidak ada hubungannya dengan agama.

Bertepatan dengan hari kelahiran Isa al-Masih as, ia mengatakan: "Pada hari-hari ini kita harus membangun dengan cara mereka. Tentu tujuan yang dikejar oleh Al-Masih as adalah tujuan yang sama dikejar oleh Nabi (saw), yaitu tujuan yang sama dikejar oleh Nabi Musa (as) dan Nabi Ibrahim (as) seperti yang kita yakini: "La Nufarriqu baina Ahahin min Rusulihi". Semua nabi memiliki satu pesan, dan pesan mereka bukanlah konflik dan perang, tetapi hidup berdampingan sehingga hamba-hamba Allah dapat hidup dengan nyaman di atas muka bumi.”

Koeksistensi, Pesan Bersama Semua Nabi / Solusi Relaksasi Antar Pengikut Agama

Di penghujung, merujuk pada upaya komunitas Kristen, Dekan Fakultas Sastra dan Humaniora Universitas Kharazmi menyatakan: “Orang Barat, dengan upaya dan fasilitas mereka, sejauh ini  telah mampu memberikan penyadaran bahwa Isa al-Masih penyeru cinta dan kebaikan dan Islam adalah agama pedang dan kekerasan; sementara itu ketika kita berdialog tentang kebaikan Nabi dan sifatnya selama percakapan ini, kita telah memberikan pencerahan kepada pihak lawan bahwa semua nabi mencari hidup berdampingan di atas muka bumi.”

 

https://iqna.ir/fa/news/3867968

 

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\