IQNA

Analis Amerika:
5:57 - January 30, 2020
Berita ID: 3473890
AMERIKA (IQNA) - Seorang analis Yahudi Amerika menggambarkan apa yang disebut "kesepakatan abad" sebagai upaya merusak sejumlah upaya untuk mencapai perdamaian dan menyebut penerapannya menyebabkan penyempurnaan apartheid Israel.

Menurut laporan IQNA, dalam sebuah posting analisis di Vox, Zack Beauchamp menulis, sebuah rencana yang diumumkan Trump pada hari Selasa ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ada disampingnya, mengumumkan rinciannya, telah menghancurkan segala bentuk prospek nyata bagi perdamaian.

Rencana ini tidak memiliki fitur mendasar yang memiliki rencana perdamaian sebelumnya, yaitu memberikan solusi untuk menciptakan negara Palestina yang merdeka. Menurut rencana, wilayah Palestina akan dipisahkan, dengan setiap bagian darinya dikelilingi oleh bagian dari Israel. Rencana itu juga memberi Israel kendali penuh atas urusan keamanan Palestina, sampai-sampai pemerintah Palestina di masa depan hanya dapat memiliki kedaulatan penuh atas tanahnya jika Israel menganggapnya pantas.

Kesepakatan Abad Sebuah Rencana untuk Menyempurnakan Apartheid Israel

Sejatinya, menurut kesepakatan abad Trump, rakyat Palestina tidak akan memiliki banyak tanah mereka dan akan berada di bawah kendali Israel untuk menjalankan fungsi dasar pemerintahan.

Tak perlu dikatakan, Palestina tidak akan pernah bisa menerima penghinaan seperti itu, dan Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas telah sangat menolak rencana itu. Dia menekankan bahwa Quds dan Palestina tidak untuk dijual dan hak-hak Palestina tidak dapat diperdagangkan.

Pemerintah Trump, di sisi lain, tidak memiliki peran dalam rencana tersebut, dan itu disiapkan dan diatur oleh menantu Trump, Jared Kushner, dalam konsultasi dengan pemerintah Israel. Gagasan bahwa kesepakatan abad adalah upaya yang baik oleh pemerintah AS untuk mencapai perdamaian benar-benar menggelikan.

Namun jika kesepakatan abad bukan rencana perdamaian, lalu apa? Pertama, ini adalah upaya untuk membantu Netanyahu, sekutu Trump yang setia, menjelang pemilihan Israel yang akan datang. Mempersembahkan sebuah rencana yang diatur menguntungkan Israel membantu perdana menteri sayap kanan, mengidentifikasi dalam kampanye pemilihannya sebagai satu-satunya orang yang dapat mengelola hubungan Tel Aviv-Washington dengan baik. Tidak mengherankan, rencana itu diungkapkan pada hari bahwa jaksa penuntut Israel secara resmi menuntut Netanyahu dengan tuduhan suap dan korupsi.

Kedua, rencana itu dengan kejam mencoba melegitimasi tindakan Israel dalam menduduki lebih banyak wilayah Palestina, sebuah pekerjaan yang terus berlangsung.

Segera setelah orang-orang Palestina menolak rencana itu - yang mereka lakukan segera setelah pembukaan - Israel dapat mengatakan: Lihatlah? Kami mencoba memecahkan masalah, tetapi Palestina tidak mau.

Kemudian Israel dapat melanjutkan pengembangan permukiman dan pendudukan tanah Palestina, hal yang membawa Israel lebih jauh menuju apartheid, bukan ke perdamaian.

Jadi kesepakatan abad Trump sebenarnya bukan rencana untuk perdamaian, tetapi rencana untuk menghancurkan semua prospek perdamaian.

 

https://iqna.ir/fa/news/3875062

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
\