IQNA

9:14 - October 12, 2020
Berita ID: 3474677
TEHERAN (IQNA) - Alquran cetak Asia Timur pertama, Mushaf Tokyo, diterbitkan pada tahun 1934 dalam 500 eksemplar dan dengan khat Kazan, setelah pendirian percetakan Islam di Tokyo dan dengan dukungan keuangan dari badan amal Muslim dari Jepang, Korea, dan pulau Taiki.

Ukrpress melaporkan, kehadiran Muslim Tatar di Jepang sudah ada sejak abad ke-19.

Dengan dimulainya perang antara Rusia dan Jepang di awal abad terakhir, Jepang menjadi semakin terhubung dengan dunia Muslim, dan banyak Muslim, termasuk Abdur Rasheed Ibrahim, yang telah diusir dari Rusia karena aktivitas Islamnya, menjadi teman Akashi, seorang jenderal Jepang, memasuki negara ini. Abdur Rasheed, seorang mubaligh Islam, mulai menyebarkan Islam di Jepang, dan banyak orang Jepang masuk Islam melalui dia.

Perkembangan Islam terpenting di Jepang terjadi setelah Perang Dunia I; Ketika seorang pencari suaka Muslim bernama Mohammad Abdul Hai Ghorban yang diusir dari Turkmenistan oleh kaum Marxis datang ke Jepang, 600 pencari suaka Muslim dari Turkmenistan mengikutinya memasuki negara itu. Ini adalah kedatangan massal pertama umat Islam di Jepang.

Mushaf Tokyo; Alquran Cetak Pertama di Asia Timur

Dari kanan: Mohammad Abdul Hay Ghorban Aliyev dengan Sheikh Abdur Rasheed Ibrahim, seorang Mubaligh Muslim Tatar

Sheikh Mohammad Abdul Hay Ghorban Aliyev (1890-1974) dari kelompok etnis Tatar Bashkortostan adalah salah satu tokoh Muslim yang tiba di Jepang pada tahun 1925 dan mengambil langkah-langkah yang berharga untuk menyebarkan dan mengembangkan Islam di negara ini, yang terpenting adalah berpartisipasi dalam pembentukan Masyarakat Islam Tokyo pada tahun 1924. Pembukaan Masjid Tokyo tahun 1938, pendirian mesin cetak Islam tahun 1930, dan penerbitan buku-buku dan tulisan Islam di Tatar dan Jepang, termasuk pencetakan Alquran di negara ini.

Mushaf Tokyo

Mushaf Tokyo yang dalam bahasa Arab diterbitkan penuh pada 12 Januari 1934 dalam 500 eksemplar. Mushaf ini diterbitkan dalam khat Kazan yang jelas dan pada kertas berkualitas tinggi dalam volume sedang dan berdasarkan naskah cetak Alquran di kota Kazan, yang berasal dari tahun 1913. Mushaf ini adalah Alquran naskah cetak pertama di Asia Timur.

Alat pencetakan dan koleksi huruf-huruf bahasa Arab untuk penerbitan Alquran ini tiba di Jepang pada tahun 1928 dari Turki (pada masa pemerintahan Ataturk, ketika pencetakan bahasa Turki dengan huruf Arab dilarang di negara ini).

Muslim Jepang, dengan sumbangan amal dari kota Tokyo, Seoul, Korea, dan pulau Taiki di Jepang utara, mendanai pencetakan Alquran dan mengumpulkan sekitar 2.000 yen Jepang (per dollar saat itu 4 yen), yang merupakan jumlah yang besar. Pencetakan setiap naskah Alquran membutuhkan biaya sekitar 10 yen, dan setelah pencetakan selesai, naskah-naskah dikirim ke Muslim Tatar yang tinggal di Cina, Korea, Finlandia, dan Polandia.

Acara pembukaan naskah Alquran ini berlangsung di Seoul, dan Masyarakat Islam Tokyo menyumbangkan naskah Alquran tercetak ini kepada Hirohito, Kaisar Jepang ke-124 (1926-1989). Namun, sebelum naskah lengkap Alquran di Jepang, seperempat surah Yasin diterbitkan pada tahun 1931 oleh percetakan Islam Tokyo berdasarkan naskah dalam khat Kazan. Naskah mushaf Tokyo saat ini tersedia di Museum Kebudayaan Islam di Masjid Qolsharif di Kazan, Tatarstan. Di bawah ini Anda dapat melihat gambar-gambar naskah cetak Alquran pertama di Asia Timur. (hry)

 

3928341

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\