IQNA

7:04 - March 04, 2021
Berita ID: 3475114
TEHERAN (IQNA) - Peraih medali olimpiade berjilbab pertama dalam sejarah Amerika, dalam sebuah pembicaraan online di Universitas Iowa, berbicara tentang kesulitan dan keberhasilannya di jalan yang berliku-liku dalam olahraga dan kehidupan sosialnya.

Dailyiowan melaporkan, menghilangkan kesalahpahaman dan memenangkan medali Olimpiade hanyalah sebagian dari kesuksesan Ibtihaj Muhammad, peraih medali olimpiade pertama dan hijaber Amerika.

Atlet Muslim yang sukses ini telah menceritakan kisah pahit karirnya dalam pembicaraan virtual yang diselenggarakan oleh Universitas Lowa.

Dia melakukan banyak olahraga lain sebelum bermain anggar. Dia mengatakan dia dan orang tuanya ingin mencari olahraga yang bisa berjilbab sebagai seorang Muslim selain mengenakan pakaian.

Dia melanjutkan: Anggar secara istimewa sejalan dengan keyakinan agama saya, dan itu adalah pertama kalinya dalam hidup saya bahwa saya benar-benar mengenakan seragam dengan rekan satu tim saya.

“Saya harus berjuang keras untuk keberhasilan saya dan saya bertekad untuk menjadi salah satu atlet terbaik di dunia,” katanya. Dia mengatakan bahwa dengan cara ini dia telah berjuang keras dan sekarang dia merasa bahwa orang-orang kulit berwarna dan agama juga ras minoritas termotivasi dengan melihatnya.

Dia mengatakan bahwa dengan cara itulah dia mampu melawan berbagai momen fanatisme, diskriminasi, atau perilaku berbeda dari para atlet dan ofisial olahraga.

Ibtihaj Muhammad menerbitkan memoarnya " Proud: My Fight for an Unlikely American Dream" pada tahun 2018. Dia juga meluncurkan lini pakaiannya sendiri bernama Louella beberapa tahun yang lalu. Dia mengatakan tujuan utamanya adalah mengisi celah di pasar pakaian AS dan memproduksi pakaian-pakaian dengan harga yang terjangkau. (hry)

 

3957364

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\