IQNA

Wawancara IQNA dengan Aktivis Politik Bahrain:
6:23 - June 14, 2021
Berita ID: 3475424
TEHERAN (IQNA) - Sheikh Ali al-Karbabadi, seorang aktivis politik Bahrain, mengatakan: “Meskipun ada penyebaran Covid-19 di penjara rezim Al Khalifa, rezim bersikeras tidak membebaskan tahanan politik dan pemenjaraan ribuan revolusioner di Bahrain dalam keadaan seperti itu adalah upaya untuk membunuh lawan rezim Al Khalifa”.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan IQNA, aktivis politik Bahrain Sheikh Ali al-Karbabadi berbicara tentang tahanan Bahrain dan kesehatan mereka, terutama karena satu tahanan Bahrain baru-baru ini meninggal karena penyakit Covid-19 dan yang lainnya meninggal karena sebab yang tidak diketahui. Percakapan adalah sebagai berikut:

IQNA - Masalah tahanan ideologi di penjara Bahrain terus membayangi panggung politik dan hukum negara itu, terutama karena organisasi hak asasi manusia telah menyatakan keprihatinan tentang situasi saat ini. Bagaimana situasi para tahanan saat ini dan apa kekhawatiran mereka?

Penjara-penjara Bahrain penuh dengan tahanan, sebagian besar adalah tahanan politik, berjumlah sekitar 5.000, meskipun kadang-kadang jumlah ini bertambah atau berkurang, dan beberapa dari mereka menerima hukuman penjara baru segera setelah hukuman mereka berakhir.

Pihak berwenang Bahrain terus menahan dan menjatuhkan hukuman penjara pada orang-orang muda yang mencari partisipasi politik dalam urusan negara mereka, serta menuntut hak-hak dasar yang dijamin oleh Piagam Hak Asasi Manusia Bahrain.

Sampai hari ini, meskipun Covid-19 di penjara rezim Al-Khalifa marak, rezim bersikeras tidak membebaskan tahanan politik, meskipun mereka dalam kondisi sulit dan tidak sehat serta tidak diizinkan untuk berobat ke dokter atau melakukan pemeriksaan.

Memenjarakan Kaum Revolusioner di Bahrain adalah Upaya untuk Membunuh Oposisi Secara Politik

Meskipun organisasi internasional seperti Amnesty International dan organisasi hak asasi manusia internasional telah berulang kali menyerukan pembebasan tahanan politik di Bahrain, namun tidak ada perhatian yang diberikan pada masalah ini.

IQNA - Ayatullah Sheikh Issa Qassim baru-baru ini menyampaikan pesan kepada pengunjuk rasa Bahrain yang menyerukan penyebaran demonstrasi populer untuk pembebasan ribuan tahanan di penjara Al Khalifa; Apa dampak dari kata-kata ini?

Kata-kata Ayatullah Qassim sangat bijak. Menyusul pembebasan beberapa tahanan, kita menyaksikan berlanjutnya demonstrasi rakyat. Keluarga yang khawatir tentang anak-anak mereka yang tertular Covid-19 di penjara mulai turun ke jalan dan melakukan aksi duduk, sementara dinas intelijen menggunakan kekerasan dalam menanggapi protes tersebut.

IQNA - Amnesty International menuduh pihak berwenang Bahrain menggunakan Covid-19 sebagai alat untuk lebih menekan kebebasan berekspresi dan menyiksa tahanan untuk mendapatkan pengakuan mereka. Bagaimana pendapat Anda tentang ini?

Rezim Al Khalifa telah menyalahgunakan Covid-19 untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada demonstran dan orang-orang yang mencari partisipasi politik dalam urusan negara mereka; seolah-olah memanfaatkan kondisi tersebut untuk mempengaruhi persoalan keagamaan umat.

Di Bahrain, kelompok yang lebih besar, yakni Syiah, ditindas lebih dari siapa pun, dan pandemi Covid-19 digunakan seperti tongkat untuk menekan Syiah, sama seperti Covid-19 digunakan untuk menekan tahanan di penjara.

Misalnya, otoritas Bahrain menutup masjid dan husainiyah dengan dalih Covid-19, dan bahkan siaran rekaman pidato dari masjid dilarang, dan bahkan pada bulan Muharram, mereka tidak mengizinkan acara diadakan di masjid dan husainiyah. (hry)

 

3977034

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\