IQNA

Penyelenggaraan Acara Berkabung Asyura Huseini di Mazar-e-Sharif dan Ghazni

7:47 - August 19, 2021
Berita ID: 3475635
TEHERAN (IQNA) - Majelis Ulama Syi'ah Provinsi Balkh mengumumkan bahwa acara Asyura akan diadakan di Rawza Sharif (Hazrat Ali Mazar) seperti tahun-tahun sebelumnya dan keamanan acara ini telah diambil alih oleh Imarah Islam. Sementara itu, Syiah Ghazni berterima kasih kepada Taliban karena tidak menindak simbol dan upacara berkabung dan mereka agar meningkatkan interaksi keagamaan di tanah air.

IQNA melaporkan dilansir dari avapress.com, Dewan Ulama Syi'ah Provinsi Balkh mengumumkan bahwa tahun ini acara berkabung Asyura di Balkh akan diadakan di Rawza Sharif seperti tahun-tahun sebelumnya, dan keamanan acara ini telah diambil alih oleh Imarah Islam.

Syed Sajjad Alemi, wakil ketua Majelis Ulama Syiah provinsi Balkh, kemarin, 17 Agustus, mengumumkan bahwa acara Asyura Huseini akan diadakan pada Kamis, 19 Agustus, di Rawza Imam Ali (as) di pusat kota Mazar-e-Sharif.

Menurutnya, Imarah Islam di Balkh telah mengambil tanggung jawab untuk mengamankan acara tersebut.

Alemi menambahkan: "Para wanita, seperti tahun-tahun sebelumnya, dapat berpartisipasi dalam acara ini dengan mengenakan jilbab Islami."

Wakil ketua Dewan Ulama Syi'ah Balkh meminta orang-orang untuk memperingati Asyura Huseini dengan kehadiran antusias mereka di Rawza Sharif.

Acara Asyura Huseini diadakan setiap tahun dengan kehadiran ribuan pengkabung di tempat suci yang dikaitkan dengan Imam Ali (as) di Mazar-e-Sharif. Sementara penduduk daerah dan sekitar kota dengan berjalan kaki berpartisipasi dalam acara ini dengan pengetahuan dan kelompok berkabung.

Muharram di Ghazni; Masyarakat Berkabung Secara Bebas di bawah bayang-bayang pemerintah Taliban

Setelah merebut kota Ghazni, Taliban memperlakukan warga provinsi ini dengan lembut dan tidak berurusan dengan simbol-simbol Muharram dan acara berkabung.

Penyelenggaraan Acara Berkabung Asyura Huseini di Mazar-e-Sharif dan Ghazni

Warga Syi’ah Ghazni berterima kasih kepada Taliban karena tidak menindak simbol dan upacara berkabung dan agar mereka juga meningkatkan interaksi keagamaan di tanah air negara ini.

Sejumlah ulama Syi’ah di provinsi Ghazni juga menyambut baik kelembutan Taliban terhadap etnis dan agama serta menyerukan untuk menjaga semangat persatuan dan empati di negara itu.

Muharram Ali; Seorang warga Ghazni mengatakan kepada kantor berita AVA tentang situasi berkabung pada saat Imarah Islam berkuasa: "Acara Muharram tahun ini bertepatan dengan dominasi Taliban di provinsi Ghazni dan seluruh negara. Kelompok ini tidak menindak simbol dan upacara berkabung dan seperti sebelum-sebelumnya bendera-bendera berkabung berkibar di setiap sudut kota Ghazni dan berkabung terlaksana di masjid-masjid dan Huseiniyah.

Warga menghargai kelembutan Taliban dan menyerukan interaksi agama di negara itu.

Sebelumnya, sebuah video yang dirilis menunjukkan sejumlah pria bersenjata membongkar bendera rahasia dan memasang bendera Taliban. Diduga peristiwa itu terjadi di kota Ghazni; Tetapi seorang koresponden AVA di Ghazni mengatakan bahwa duka Muharram sedang berlangsung di kota itu, dan bendera-bendera Muharram telah dikibarkan di samping bendera-bendera Taliban di alun-alun utama kota itu.

Di sisi lain, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Imarah Islam di media sosial, tampaknya dari provinsi Herat, Taliban telah meminta pasukan mereka untuk tidak menyebabkan gangguan terhadap Huseiniyah dan masjid-masjid warga Syi’ah.

Disebutkan, Taliban mengambil kendali penuh atas Afghanistan, dengan mengambil kendali atas istana presiden dan kota Kabul pada hari Minggu, dan para pemimpinnya telah berjanji untuk membentuk pemerintahan Islam nasional yang komprehensif. (hry)

 

3991512

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha