IQNA

11:32 - September 14, 2021
Berita ID: 3100123
TEHRAN (IQNA) -Jaringan-jaringan sosial telah menemui banyak aplikasi dalam kehidupan seharian hari ini. Oleh itu, tidak hairanlah para ulama juga menggunakan platform seperti Instagram, YouTube dan Twitter untuk menyampaikan mesej ajaran kepada masyarakat.

Menurut IQNA; nukilan dari Hasenshou, jaringan sosial telah menemui banyak aplikasi dalam kehidupan sehari-hari zaman ini. Sebagai contoh, sebilangan orang menggunakan media sosial untuk mempromosikan produk mereka, dan yang lain menyebarkan idea dan kepercayaan mereka. Oleh itu, tidak hairanlah para ulama juga menggunakan platform seperti Instagram, YouTube dan Twitter untuk berdakwa menyampaikan hidayah Agama kepada khalayak mereka.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, hal tersebut menjadi sangat popular di banyak negara Eropah termasuk Jerman. Imtiaz Shahin, imam Masjid Noor di Frankfurt, dan Jessica Hamm, pastor Gereja Evangelikal di Darmstadt, adalah antara mereka yang menggunakan media sosial untuk menyampaikan mesej mereka. Di halaman laman jejaring media sosial, mereka menerbitkan ayat-ayat dari Al-Qur'an dan Alkitab Kristen, berbicara menentang radikalisasi, dan terus berhubungan dengan khalayak muda.

Setiap hari Selasa, Jessica Ham membaca ayat Alkitab kepada evangelis melalui Instagram secara langsung dan kemudian berdoa dengan khalayak maya. Dia percaya bahawa melalui media sosial, dia dapat mengajar anak muda untuk bersyukur kepada Tuhan. Fokus utama doanya adalah untuk memberi syafaat kepada orang sakit dan menolong orang yang tidak berdaya. Dia juga meminta penonton untuk menulis perasaan mereka kepadanya dan pada akhirnya memainkan muzik yang menenangkan untuk mereka.
Selama 31 tahun, wanita berusia 31 tahun ini telah membangkitkan masalah agama untuk anak muda dan orang lain yang berminat melalui laman Instagramnya.
Sementara itu, ada yang berusaha melemparkan karya imam itu dengan menyebarkan kebencian dan menyiarkan komen negatif di laman Instagramnya: "Beberapa komen negatif sangat menjengkelkan. Tetapi anda tidak boleh berdebat dengan orang yang mempunyai pandangan pelik. Saya tidak berurusan dengan orang-orang ini walaupun secara peribadi. "Saya percaya bahawa jika program kita di media sosial hanya memberi kesan positif kepada satu orang, jalan kita betul dan kita mesti terus melakukannya."

Imtiaz Shahin, imam Masjid Noor di Frankfurt, mempunyai pengalaman serupa dengan pendeta Gereja Evangelikal Darmstadt. Dia duduk di pejabatnya di Masjid Noor di Frankfurt dan menghantar catatan yang sesuai untuk laman Instagramnya.
Sebilangan besar halaman Instagram imam berusia 33 tahun mengenai cabaran umat Islam di Jerman menanyakan dan menjawab soalan mengenai masalah agama dan tafsiran ayat-ayat Al-Quran: "Saya mendapat tahu di Instagram bahawa penonton kami berasal dari semua lapisan masyarakat. "Di samping itu, kebanyakan orang muda yang tidak berani membicarakan masalah agama dan peribadinya boleh mengemukakan soalan mereka tanpa nama, dan saya akan menjawabnya."

Dia juga percaya bahawa rangkaian maya memperluas komunikasi ulama dengan pengikut agama dan menekankan: "Jaringan ini bertindak sebagai jambatan komunikasi.
Sudah tentu, dia percaya bahawa media sosial tidak dapat menggantikan pertemuan tatap muka di masjid. Menurutnya, sangat penting untuk menarik generasi muda, tetapi Instagram tidak dapat memenuhi semua keperluan umat Islam: "Walaupun rangkaian ini telah mewujudkan peluang yang baik bagi orang-orang dari pelbagai belahan dunia untuk berbual. Tetapi komunikasi maya dapat menimbulkan banyak salah faham. "Jadi menurut saya, jejaring sosial harus diikuti bersama menghadiri masjid, dan mereka bersendiri tidak berguna."

https://iqna.ir/fa/news/3997179

Nama:
Email:
* komen:
* captcha: