IQNA

8:44 - November 30, 2020
Berita ID: 3474821
TEHERAN (IQNA) - Perwakilan gerakan Palestina Hamas dan Jihad Islam menganggap "Hari Solidaritas Sedunia dengan Rakyat Palestina" sebagai kesempatan untuk menyampaikan pesan penindasan dan kebebasan kepada dunia dan menyerukan kepada pemerintah yang menormalkan hubungan dengan rezim Zionis untuk mengingat nasib para penguasa pengkhianat sebelumnya, seperti Hosni Mubarak.

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mendeklarasikan 29 November 1977, dengan suara terbanyak di kalender dunia sebagai "Hari Solidaritas dengan Rakyat Palestina" dan menyerukan kepada negara-negara anggota untuk memperingati hari ini dalam kalender mereka. Meskipun tujuan dari kinerja PBB ini tampaknya untuk menunjukkan perhatian global terhadap masalah-masalah masyarakat Palestina, namun tindakan ini dilakukan bersamaan dengan pengadopsian Resolusi 181, yang kemudian dikenal sebagai resolusi pembagian Palestina, menanam benih pertama dari masalah-masalah masyarakat Palestina 30 tahun sebelumnya; Sebuah resolusi yang dengan kejam membagi tanah Palestina menjadi tiga dan mengabaikan sebagian dari sejarah masyarakat Palestina di tanah Palestina dan di rumah leluhur mereka dan memberikannya kepada Zionis.

Dalam sebuah wawancara dengan IQNA, Khalid al-Qudumi, perwakilan dari gerakan Hamas di Iran, mengatakan tentang menetapkan suatu hari sebagai Hari Solidaritas Internasional dengan rakyat Palestina dan pentingnya: “Rakyat Palestina mengandalkan upaya anak-anak mereka dan dukungan negara-negara Islam untuk membebaskan tanah mereka setelah bertawakal kepada Allah dan keyakinan yang mendalam atas hak mereka atas tanah dan situs-situsnya. Organisasi internasional memiliki dua masalah utama dalam hal ini; Pertama, setelah Perang Dunia II, Piagam PBB ditulis oleh negara-negara pemenang dan sangat disayangkan, mereka mewakili rezim yang arogan, tetapi dengan bertolak karena organisasi-organisasi ini adalah bagian dari lembaga hukum internasional dan rakyat Palestina ingin mengirimkan pesan yang jelas kepada komunitas internasional, kami terus mengirimkan pesan positif kepada organisasi-organisasi ini, tetapi sejauh ini, sayangnya, tidak ada undang-undang atau resolusi yang disahkan yang memiliki jaminan eksekutif dan praktis melawan rezim Zionis.

Perlunya Mengambil Ibrah dari Nasib Para Pengkhianat Perjuangan Palestina

Al-Qudumi melanjutkan, ratusan undang-undang telah disahkan di komite PBB dan berbagai resolusi anti-Zionis, tetapi tidak ada keinginan untuk menerapkannya. Amerika Serikat telah menggunakan hak vetonya sebanyak 45 kali sejak 1948. Bertepatan dengan Hari Solidaritas Internasional untuk Rakyat Palestina, kami tegaskan kembali pesan kami kepada komunitas internasional: “Rakyat Palestina ingin hidup damai seperti semua negara bebas, tetapi pada saat yang sama mereka tidak bisa melepaskan hak-hak mereka yang sah, yang dijunjung oleh keadilan manusia. Jika mereka ingin keamanan dan perdamaian berlanjut, mereka harus menghentikan rezim penindas Israel, dan jika tidak, satu-satunya pilihan bagi rakyat Palestina adalah perlawanan dan perjuangan, dan kami tidak akan berpangku tangan dalam membela tanah kami, anak-anak kami dan bangsa kami.”

Terkait normalisasi hubungan antara beberapa pemerintah Arab dan rezim Zionis, al-Qudumi mengatakan: “Ironisnya, normalisasi hubungan dengan rezim Zionis adalah fenomena yang sangat berbahaya di kawasan, yang telah diluncurkan oleh beberapa rezim yang korup. Tindakan ini juga bertentangan dengan pendapat orang-orang di negara yang sama tentang Palestina, dan kami tahu bahwa orang-orang di negara-negara ini mendukung rakyat Palestina, dan pemerintah yang korup ini tidak mewakili rakyat.”

Perlunya Mengambil Ibrah dari Nasib Para Pengkhianat Perjuangan Palestina

Terkait normalisasi beberapa pemerintah Arab dengan rezim Zionis, Abu Sharif berkata: “Pesan kami kepada semua pemerintah adalah bahwa tindakan ini tidak manusiawi, tidak bermoral dan haram secara agama. Rezim reaksioner harus tahu bahwa hubungan ini tidak membantu mempertahankan kekuasaan dan kediktatoran mereka. Kami tahu bahwa orang-orang di wilayah ini dengan tegas menolak hubungan dengan rezim Zionis. Kami menasihati mereka untuk kembali ke jalan moral dan agama yang benar. Orang yang melakukan kerusakan di bumi bukanlah teman Allah, tapi penolong setan. Ini adalah tindakan yang tidak manusiawi, tidak bermoral dan non-nasional. Dengan menormalisasi hubungan dengan rezim Zionis, mereka merusak semua prinsip kemanusiaan, moral, agama, dan nasional.

Pemerintah diktator ini ingin memperkuat dominasi rezim Zionis, tetapi mereka tidak dapat melakukannya tanpa legitimasi masyarakat. Kita tahu bahwa semua negara di kawasan ini menolak hubungan dengan rezim Zionis. Pemerintah-pemerintah pengkhianat harus belajar dari pengalaman-pengalaman masa lalu. Contohnya adalah Hosni Mubarak, yang hubungannya dengan rezim Zionis gagal mempertahankan kekuasaannya, dan orang-orang memberontak terhadap kediktatorannya. Itulah mengapa para penguasa ini harus bersandar pada rakyatnya dan kebaikan kebijakan mereka, dan ini akan memberi mereka kekuasaan dan legitimasi.”

Perlunya Mengambil Ibrah dari Nasib Para Pengkhianat Perjuangan Palestina

Di penghujung, perwakilan dari gerakan Jihad Islam mengatakan: “Setelah puluhan tahun agresi oleh rezim Zionis dan bertawakal kepada Allah, kami hanya bersandar pada perlawanan kami dan tidak melupakan masalah utama kami. Saat ini, kehadiran orang-orang Palestina di wilayah mereka lebih penting dari apapun. Netanyahu dapat pergi ke Bahrain dan UEA, tetapi pada akhirnya ketika kembali ke wilayah pendudukan, dia melihat bahwa lebih dari tujuh juta orang Palestina tinggal di tanah bersejarah Palestina. Kami mengandalkan kebebasan berpikir bangsa-bangsa di dunia dan perhatian mereka terhadap hak-hak rakyat Palestina, dan kami tahu bahwa semua penuntut kebebasan ada bersama kami.” (hry)

 

3937970

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\