IQNA

5:51 - September 16, 2021
Berita ID: 3475729
TEHERAN (IQNA) - Dalam sebuah pernyataan, ulama Syiah Afghanistan menyerukan kelanjutan pengakuan mazhab Syiah dalam konstitusi masa depan negara dan penyediaan dasar untuk kinerja bebas dari ritus-ritus keagamaan mereka.

IQNA melaporkan, Majelis Ulama Syiah Afghanistan dalam pertemuan konsultatif dengan rakyat provinsi Balkh mengeluarkan pernyataan tentang perkembangan terakhir di negara itu, yaitu sebagai berikut:

Bismillahirrahmanirrahim

Pernyataan Majelis Ulama Syiah Provinsi Balkh sehubungan dengan peristiwa terkini di negara ini

14 September 2021, Mazar-e-Sharif

Surah Ali Imran ayat 159;


فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.”

Empat dekade perang dan ketidakamanan telah memundurkan negara kembali selama bertahun-tahun dan meninggalkan orang-orang dalam kemiskinan. Ambiguitas tentang masa depan dan beberapa peristiwa yang tidak menyenangkan di sudut-sudut negara telah mengkhawatirkan rakyat dan menyebabkan orang-orang berhenti bekerja dan pergi ke luar negeri dan kafir. Majelis Ulama Syiah Afganistan sebagai lembaga keagamaan dan kerakyatan selalu berupaya menjalin hubungan persaudaraan dan ukhuwwah antar umat Islam Afghanistan dan berharap dengan menjalin hubungan baik antara rakyat dan penguasa, bisnis akan berkembang dan melalui dialog dan kerjasama, mengakhiri semua konflik dan mengeringkan akar kemalangan negara ini, membuat masyarakat tertarik pada negaranya, dan menahan diri dari migrasi, yang menyebabkan penghinaan, dan menghormati hukum negara.

Majelis Ulama Syiah Afganistan sekaligus menyambut baik upaya saudara-saudara Imarah Islam dalam memberikan keamanan, khususnya keamanan acara berkabung Muharram dan pelaksanaan syariah serta upaya reformasi dan pemberantasan korupsi dan suap serta memotong tangan asing dari negara dan memperhatikan tugas amar ma’ruf dan nahi munkar juga diharapkan untuk menyediakan platform untuk kerjasama melalui dialog dengan para elit, cendekiawan dan orang-orang yang penuh kasih serta profesional dan mengeringkan akar masalah, menghilangkan ranah perambahan musuh-musuh Islam dan terlantarnya sebagian besar orang. (hry)

 

3997682

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\