IQNA

Juru Bicara Partai Majelis Persatuan Muslim Pakistan:

Kekuatan Kolonial Mendiskreditkan Islam dengan Menciptakan Kelompok Takfiri

19:40 - October 20, 2021
Berita ID: 3475892
TEHERAN (IQNA) - Seorang juru bicara Majelis Persatuan Muslim Pakistan menekankan bahwa kekuatan kolonial telah menciptakan kelompok teroris terorganisir untuk mendiskreditkan Islam dan mencegah cahaya Islam menyinari dunia.

IQNA melaporkan, Hujjatul Islam wal Muslimin Maqsood Ali Domki, kepala hauzah Khatamun Nabiyyin dan juru bicara partai Majelis Persatuan Muslim Pakistan, mengatakan pada malam Selasa, 19 Oktober, pada hari pertama Konferensi Internasional Persatuan Islam ke-35: “Secara umum, kelompok takfiri di dunia Islam telah dibuat dengan tujuan melayani penjajahan global, dan pembentukan, pelatihan, penguatan dan publikasi kelompok-kelompok ini dan kemudian promosi mereka di tingkat global adalah dalam agenda kekuatan anti-Islam”.

“Di sisi lain, kita melihat bahwa kekuatan kolonial di seluruh dunia memublikasikan pemikiran takfiri. Misalnya, mereka beroperasi di Nigeria dengan nama Boko Haram dan di Afghanistan dengan nama Taliban. Di Pakistan, Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP) juga melakukan sejumlah bom bunuh diri dan pengeboman di beberapa daerah. Anggota kelompok ini juga melakukan penyerangan terhadap rakyat dan tentara, penyerangan ke masjid-masjid dan pembantaian orang-orang yang tidak bersalah. Kemudian kami melihat aktivitas al-Qaeda, dan baru-baru ini, ISIS,” lanjut Domi.

Dia menambahkan, tidak ada keraguan bahwa kekuatan kolonial memiliki peran mendasar dalam pembentukan semua kelompok dan kelompok takfiri yang melakukan pembunuhan dan penjarahan, dan mereka sendiri sebenarnya adalah pendiri kelompok-kelompok ini. Itulah sebabnya kelompok takfiri selalu bertindak bertentangan dengan ajaran Alquran. Di satu sisi, mereka melakukan ledakan dengan meneriakkan Takbir, di mana orang-orang yang tidak bersalah terbunuh. Mereka juga menyerang masjid dan sekolah. Di sisi lain, kita melihat bahwa kelompok-kelompok ini belum berbicara menentang Israel sejauh ini. Mereka tidak pernah menuntut pembebasan Yerusalem. Sebaliknya, mereka selalu melakukan operasi terhadap negara-negara yang bekerja untuk pembebasan Yerusalem dan melawan Israel.

Dia membahas tujuan penciptaan kelompok takfiri dan berkata: “Tujuan pertama mereka adalah untuk mendiskreditkan Islam. Islam adalah agama revolusioner dan mengajarkan pemberontakan melawan penindasan, kolonialisme dan arogansi. Dengan demikian, kekuatan kolonial menciptakan kelompok teroris terorganisir untuk mendiskreditkan Islam dan mencegah cahaya Islam menerangi dunia. (hry)

 

4006472

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :