IQNA

Asyura; Inspirasi Perjuangan Pembebasan

9:49 - August 07, 2022
Berita ID: 3477132
TEHERAN (IQNA) - Asyura adalah model yang luar biasa dan unik untuk perlawanan terhadap sistem politik yang korup dan cara pemerintahan yang salah. Di era baru, kekuatan pembebasan Muslim dan bahkan orang-orang seperti Gandhi yang memimpin gerakan pembebasan telah terinspirasi oleh peristiwa Asyura.

Hujjatul Islam wal Muslimin Seyyed Ali Mirmusavi, seorang peneliti agama dan dosen di Universitas Mofid, menganalisis peristiwa Asyura dan pelajarannya bagi masyarakat saat ini, teksnya dapat Anda baca di bawah ini:

IQNA - Mengingat dunia sedang bergerak menuju sekularisasi dan masyarakat serta manusia modern menghadapi banyak krisis seperti krisis identitas, etika dan spiritualitas, apa pesan dan pencapaian acara Asyura untuk membebaskan manusia dan masyarakat modern dari krisis tersebut?

Asyura adalah model yang luar biasa dan unik untuk perlawanan terhadap sistem politik yang korup dan cara pemerintahan yang salah. Di era baru, kekuatan pembebasan Muslim dan bahkan orang-orang seperti Gandhi yang memimpin gerakan pembebasan telah terinspirasi oleh peristiwa Asyura. Etika perlawanan, pembebasan dan emansipasi terlihat jelas dalam konteks gerakan Asyura. Pembebasan yang dimiliki Asyura bagi manusia modern adalah etika perlawanan, pembebasan dan emansipasi. Kebangkitan Imam Husein (as) tidak pernah meenjadi sebuah gerakan yang ekstrem dan penuh kekerasan, Sebaliknya, terlepas dari kenyataan bahwa Imam memikirkan semua tindakan untuk mencegah perang dan kekerasan, baru kemudian dia meraih pedang ketika dipaksa untuk memilih salah satu dari dua pilihan; hina dan syahid.

IQNA - Bagaimana peristiwa Asyura dianalisis berdasarkan pandangan dan pendekatan ide-ide utopis?

Pembahasan utopia dan ideologi sangatlah penting. Utopia berarti gambaran situasi ideal dan mencari utopia dengan tujuan mengkritisi situasi yang ada dan mengubahnya menuju situasi ideal. Utopia selalu menjadi perhatian kekuatan revolusioner dan revolusi selalu datang dari jantung utopia. Di sisi lain, kebalikan utopia adalah ideologi. Ideologi adalah interpretasi yang diberikan oleh struktur kekuasaan terhadap realitas dan dipaparkan untuk membenarkan tindakan kekuasaan. Terkait peristiwa Asyura, ada pandangan utopis dan ideologis.

Dalam pandangan utopis, Kebangkitan Imam Husein (as) dihadirkan sebagai model untuk memprotes situasi yang ada dan melawan tatanan dan revolusi yang sudah mapan, dan arus lawan digambarkan sebagai arus Yazidi, dan atas dasar ini, tugas memeranginya dibenarkan. Pandangan ideologis, sebaliknya, menggunakan semacam simulasi sejarah Imam Husein (as) untuk membenarkan situasi yang ada. Tampaknya kedua jenis interpretasi tersebut, meskipun dengan tujuan yang berbeda, menghadapi kesalahan simulasi sejarah. Namun, interpretasi utopis tidak diragukan lagi lebih unggul daripada interpretasi ideologis.

Dalam interpretasi berorientasi tugas, dengan mempertimbangkan perbedaan kondisi sejarah, aspek inspirasi dan keteladanan dari gerakan ini dipertimbangkan. Dari sudut pandang ini, Kebangkitan Imam Husein (as) dipandang sebagai tugas tak terelakkan yang ada di pundaknya dalam situasi sejarah khusus.

Dalam ufuk dan perspektif Imam, begitu penting dan bernilai melaksanakan tugas dan tanggung jawab seperti itu sehingga tidak mungkin untuk meninggalkannya dengan biaya yang pasti dan tidak ada kemungkinan untuk meninggalkannya. Keluarbiasaan gerakan Imam Husein dalam sejarah umat manusia adalah karena ia tidak menahan diri dari segala bentuk pengorbanan diri dalam menjalankan tugas seperti itu. Meskipun imam berusaha membuat tindakannya semurah mungkin, dia memilih yang terakhir ketika dia berada di persimpangan kehinaan dan kesyahidan. Di era kontemporer, banyak dari mereka yang telah mengeluarkan biaya dalam melakukan kewajiban pembebasan, melihat Asyura dari sudut pandang ini. (HRY)

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha