IQNA

Surah-surah Al-Quran (16)

Surah an-Nahl; Nikmat Ilahi yang tidak terkira banyaknya

6:02 - July 03, 2022
Berita ID: 3101217
TEHRAN (IQNA) - Nikmat dan keberkahan Ilahi melimpah ruah dan tidak terkira di sekeliling kita; Sesetengah orang berfikir tentang nya dan sesetengah orang mengabaikannya. Dengan menyenaraikan beberapa nikmat ilahi ini, Surah an-Nahl mengajak manusia untuk memikirkan perkara-perkara ini untuk berkembang secara rohani.

Laporan IQNA; an-Nahl adalah surah ke-16 Al-Quran dan salah satu dari surah Makkiyah, yang mempunyai 128 ayat dan ditempatkan di juzuk ke-14 Al-Quran. Surah ini merupakan wahyu yang ke-70 yang diturunkan kepada Nabi Islam (SAW).

Nama terkenal surah ini ialah -النحل - 'an-Nahl' - Lebah -. Sebab nama ini adalah kerana dalam surah ini, ayat 68, Nahl (Lebah) telah disebutkan;

وَأَوْحَىٰ رَبُّكَ إِلَى ٱلنَّحْلِ أَنِ ٱتَّخِذِى مِنَ ٱلْجِبَالِ بُيُوتًۭا وَمِنَ ٱلشَّجَرِ وَمِمَّا يَعْرِشُونَ

"Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah: "Hendaklah engkau membuat sarangmu di gunung-ganang dan di pokok-pokok kayu, dan juga di bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia." (Qs, Al-Nahl 16:68)

Sudah tentu banyak nikmat dan keberkatan Ilahi disebutkan dalam surah ini, tetapi menyebutkan tentang Nahl sebagai rujukan yang singkat dan sangat mengagumkan dibuat kepada Lebah.

Beberapa sifat serangga ini telah dinyatakan dalam surah ini dan tentu sifat-sifat lain serangga yang menakjubkan bagi para peneliti dan pemikirnya dapat ditemukan oleh audiens sendiri.

ثُمَّ كُلِي مِن كُلِّ الثَّمَرَاتِ فَاسْلُكِي سُبُلَ رَبِّكِ ذُلُلاً يَخْرُجُ مِن بُطُونِهَا شَرَابٌ مُّخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ فِيهِ شِفَاء لِلنَّاسِ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَةً لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

"Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu". (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir." (Qs, Al-Nahl 16:69)

Fokus utama Surah Nahl ialah menyebut nikmat Allah. Nikmat ini termasuk hujan, cahaya matahari, semua jenis tumbuhan dan buah-buahan, makanan dan haiwan ternakan.

Penghitungan nikmat Allah berdasarkan ayat-ayat surah ini diungkapkan dengan 5 tujuan; untuk syukur, petunjuk, renungan, tunduk kepada seruan kebenaran dan peringatan.

Bahagian lain dari surah ini dikhususkan untuk pernyataan pelbagai peraturan Islam, seperti perintah berlaku; keadilan, kebajikan, hijrah, jihad, larangan zina, kemungkaran, penindasan, dan pemungkiran perjanjian, serta seruan untuk bersyukur kerana rahmatnya, dalam hal ini, Nabi Ibrahim (as), sebagai pahlawan tauhid disebut sebagai hamba yang bersyukur dalam beberapa ayatnya.

Larangan meminum arak, memakan bangkai, daging babi dan darah adalah antara hukum amali yang disebut dalam surah ini.

Isu lain yang disebut dalam surah ini ialah kewajipan orang Yahudi memuliakan hari Sabtu. Isu ini ditekankan dalam ayat 124.

إِنَّمَا جُعِلَ السَّبْتُ عَلَى الَّذِينَ اخْتَلَفُواْ فِيهِ وَإِنَّ رَبَّكَ لَيَحْكُمُ بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِيمَا كَانُواْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

"Sesungguhnya hari Sabtu itu dijadikan (Hari kelepasan yang wajib dihormati) atas orang-orang (Yahudi) yang telah berselisihan padanya; dan sesungguhnya Tuhanmu akan menghukum di antara mereka pada hari kiamat, tentang apa yang mereka telah berselisihan padanya." (Qs, Al-Nahl 16:124).

Menurut ayat ini, Tuhan menetapkan hari Sabtu sebagai hari cuti bagi orang Yahudi; Walaupun sesetengah orang Yahudi bersyukur dan patuh kepada perintah ini, ada yang tidak mematuhi perintah Ilahi ini dan dihukum oleh Tuhan.

Nama:
Email:
* komen:
* :