IQNA

Surah-surah Al-Quran (32)

Ancaman serius kepada pengingkar hari kiamat dalam Surah Sajdah

10:13 - September 25, 2022
Berita ID: 3101571
TEHRAN (IQNA) - Dalam pelbagai ayat Al-Quran, telah diterangkan ciri-ciri dan nasib orang-orang yang mendustakan Tuhan dan hari kiamat. Allah mengancam mereka dengan pelbagai cara dan menjanjikan azab yang paling berat dan pedih di dalam Surah Sajdah.

Laporan IQNA; Surah ke tiga puluh dua dalam Al-Quran disebut "Sajdah". Surah dengan 30 ayat ini terdapat dalam juzuk ke-21Al-Quran. Sajdah adalah surah Makiyah dan merupakan wahyu ke-75 yang diturunkan kepada Nabi (SAW).

Surah ini dinamakan Sajdah kerana ayat kelima belas membaca atau mendengarnya mewajibkan sujud. Dalam ayat 15 surah ini, Allah menganggap salah satu tanda jelas seorang mukmin menjatuhkan diri ke tanah sebagai tanda rukuk dan syukur, apabila mengingati tanda-tanda kebesaran Allah, serta sujud dan memuji Allah.

Ayat ini dikenal dengan ayat wajib sujud dan nama surah juga diambil dari ayat ini.

Surah Sajdah membicarakan tentang kebangkitan, penciptaan wujud dalam enam masa, dan penciptaan manusia daripada tanah, dan memberi amaran tentang azab bagi mereka yang mengingkari kebangkitan hari kiamat, dan memperkenalkan pahala orang beriman sebagai ganjaran yang tidak dapat dibayangkan oleh manusia.

Allamah Tabatabai menganggap tujuan utama Surah Sajdah sebagai bukti asal usul dan kebangkitan serta membersihkan keraguan yang menyelubungi dua isu ini; Isu kitab dan nubuatan, menyatakan perbezaan antara dua kumpulan orang yang beriman dalam wahyu ilahi dan orang-orang yang melampaui batas yang telah menyimpang dari cara dan adat menyembah Tuhan, dan merujuk kepada janji ganjaran yang tidak dapat dibayangkan kepada orang beriman dan amaran, azab orang-orang yang melampaui batas di dunia dan akhirat, adalah antara isu yang dibincangkan dalam surah ini.

Surah Sajdah telah dianggap dapat menguatkan keimanan kepada asal usul dan kebangkitan serta mencipta gelombang yang kuat untuk menuju ke arah taqwa dan mencegah derhaka serta memperhatikan nilai kedudukan tinggi manusia.

Di awal surah ini, dibincangkan tentang keagungan Al-Quran sebagai wahyu Allah, kemudian ia berkaitan dengan tanda-tanda kekuasaan Allah di bumi dan di langit dan perancangan alam ini.

Penciptaan manusia dari tanah dan roh ketuhanan, pemberian alat untuk menuntut ilmu, dan bercakap tentang kematian dan dunia selepas kematian adalah topik lain yang disebut dalam surah ini.

Juga, dalam surah ini, orang-orang yang beriman dijanjikan berita gembira untuk sampai ke syurga dan orang-orang yang melampaui batas dijanjikan azab api neraka.

Pertama, ia menyatakan keistimewaan bahawa dua kumpulan orang yang benar-benar beriman kepada ayat-ayat Allah dan orang-orang yang melampaui batas dan mengingkari ayat-ayat Allah mempunyai perbezaan antara satu sama lain, dan juga menjanjikan kumpulan pertama ganjaran yang di luar dugaan sesiapa, dan mengancam kumpulan kedua dengan azab yang pedih dan kekal pada hari kiamat, setelah azab yang lebih kecil daripada apa yang mereka rasai di dunia.

Berita Berkaitan
Nama:
Email:
* komen:
captcha