IQNA

Surah-surah Al-Quran (14)

Surah Ibrahim; Penekanan tujuan bersama para nabi Ilahi

6:36 - June 26, 2022
Berita ID: 3101194
TEHRAN (IQNA) - Dalam Surah Ibrahim, perihal pengutusan para nabi dibincangkan dengan serius dan menyeluruh, ayat-ayatnya disebut sedemikian rupa sehingga tidak ada nabi atau kaum khusus yang disebut; Oleh itu, boleh dikatakan bahawa semua nabi berada di jalan yang sama dan usaha mereka adalah untuk membimbing umat dengan rancangan yang sama.

Laporan IQNA; Surah keempat belas Al-Quran dinamakan sempena nama Ibrahim. Surah ini yang mempunyai 52 ayat dan termasuk dalam juzuk ketiga belas Al-Quran, merupakan salah satu surah Makkiyah dan merupakan surah ke tujuh puluh dua sebagai wahyu yang diturunkan kepada Nabi SAW.

Sebab dinamakan surah ini dengan nama Ibrahim adalah berisikan kisah Nabi Ibrahim (as). Sesiapa yang ingin mengenali Ibrahim (as) dengan yang diperkenalkan oleh Al-Quran, pada peringkat pertama, surah inilah yang menarik bahawa sebuah surah yang hanya dibaca atas nama Ibrahim yang diperkenalkan sebagai Nabi Ilahi, dengan doanya, dan ini adalah satu-satunya surah di antara surah-surah Al-Quran yang menyebut doanya dalam ingatan Ibrahim, yang merupakan salah satu doa khusus yang terkenal dalam Al-Quran.

Seluruh suasana Surah Ibrahim dibentuk oleh asas-asas epistemologi, berwawasan dan ideologi, dan satu-satunya perintah praktikal bagi orang yang beriman adalah untuk mendirikan solat dan sedekah infak secara terbuka dan rahsia.

Subjek utama Surah Ibrahim ialah tauhid, menerangkan tentang hari kiamat, kebangkitan dan menghitung amal manusia. Allamah Tabatabai menganggap paksi utama surah itu sebagai huraian Al-Quran, kerana ia adalah tanda dan mukjizat tentang pengutusan Nabi (SAW), yang dengannya ia membimbing manusia dari kegelapan kepada cahaya dan jalan Allah SWT, Tuhan yang maha pengasih lagi mulia. Juga, kerana Tuhan adalah pemberi rahmat kepada setiap orang, mereka harus menerima undangan atau ajakan untuk kebahagiaan dan takut akan azabnya.

Paksi lain dari surah ini adalah misi para rasul Ilahi, yang menurutnya semua nabi mengejar tujuan yang sama. Jumlah surah yang cukup banyak membentangkan percakapan dan konfrontasi para rasul dengan penentang mereka tanpa menyatakan nabi tertentu. Prinsip umum dan kedudukan rasul-rasul Ilahi dan reaksi orang-orang yang mendustakan mereka diringkaskan dalam surah ini.

Dalam surah ini, ungkapan kontras seperti terang dan gelap, "baik" dan "jahat", eksis dan keruntuhan, kerosakan, kestabilan dan kegelisahan adalah kisah ringkas kehidupan para nabi Ilahi yang sentiasa berhadapan dengan barisan penentang dan pengingkar.

Nama:
Email:
* komen:
* :