IQNA

Duta Besar Palestina untuk Teheran dalam Sebuah Wawancara dengan IQNA:
10:36 - May 22, 2020
Berita ID: 3474239
TEHERAN (IQNA) - Mengacu pada dukungan Imam Khomeini untuk masalah Palestina, duta besar Palestina untuk Teheran mengatakan: "Imam adalah seorang mistikus, yang hidup sederhana, dan slogan historisnya dalam mendukung Quds dan Palestina adalah 'Hari Ini Iran, Esok Palestina.'

Duta Besar Palestina untuk Teheran dalam Sebuah Wawancara dengan IQNA:

Imam Khomeini endukung Quds dengan slogan "Hari Ini Iran, Esok Palestina"

Shalah Zawawi, duta besar Palestina untuk Teheran, mengatakan kepada IQNA pada kesempatan Hari Al-Quds Dunia di kantornya di Kedutaan Besar Palestina di Teheran: "Hari ini, tanah Palestina telah menjadi benteng untuk koalisi Zionis dan dengan kata lain koalisi musuh Zionis." Seperti yang Anda tahu, tempat Anda sekarang (kedutaan Palestina di Teheran) dulunya adalah kedutaan Israel di Iran; Namun berkat Revolusi Islam, yang membuat dua slogan penting persatuan dunia Islam dan pembebasan Palestina, yang pendirinya adalah Imam Khomeini (ra), telah menjadi Kedutaan Besar Palestina. Seorang yang kami kenal telah memprioritaskan dana Khumus dan Zakat untuk membantu para pejuang Palestina.

Dia menambahkan: Slogan historis dan abadi Imam Khomeini adalah "Hari Ini Iran, Esok Palestina", Imam adalah seorang mistikus yang tidak hanya melihat kepentingan pribadi; Saya masih teringat bersama dengan sejumlah pemimpin Islam, termasuk Yasser Arafat, di masa Imam Khomeini masih hidup, di rumahnya yang sederhana kami salat di belakangnya. Imam adalah pecinta Palestina; namun hidupnya tidak cukup lama untuk mewujudkan rencana pembebasan Palestina.

Zawawi menyatakan: Setelah Imam Khomeini (ra) wafat, Imam Khamenei melanjutkan jalannya; seorang yang sejak 40 tahun yang lalu, dengan bangga saya kenal dan merupakan salah satu orang pertama yang saya temui di Republik Islam Iran. Dia juga suka dan mencintai Palestina dan tetap gigih di jalan revolusi dan berdiri tegak menentang konspirasi yang melawan Republik Islam Iran.

Imam Khomeini Mendukung al-Quds dengan Slogan

Duta Besar Palestina untuk Teheran menyatakan: Imam Khomeini (ra) tidak hanya melantunkan slogan berusaha untuk melestarikan persatuan dan kebebasan Palestina; Sebaliknya, pada hari Jumat Ramadhan terakhir, dia mengumumkan hari yang disebut "Hari Al-Quds Sedunia"; Karena Quds adalah ibukota bersejarah Palestina dan Masjid al-Aqsa, yang merupakan kiblat pertama umat Islam, masjid terpenting kedua di dunia Islam dan tempat ziarah Islam ketiga, terletak di kota ini dan masjid ini adalah tempat mi’rajnya Nabi (saw) dan ini semua menjelaskan kedudukan penting al-Quds.

Dia dengan mengacu pada upaya Zionis untuk membentuk "Israel Raya", ia mengatakan: "Rezim Zionis tidak hanya ingin membentuk Israel di tanah Palestina; alih-alih, mereka menerapkan Rencana Israel Raya bekerja sama dengan Koalisi Amerika-Israel, yang meliputi Suriah, Yordania, Lebanon, Irak, setengah dari Gurun Sinai, dan bahkan Mekah dan Madinah.

"Sejarah kami penuh dengan perlawanan dan stabilitas, dan tidak ada keluarga di Palestina yang tidak memiliki setidaknya satu tahanan, martir atau terluka, atau veteran dan pejuang di jalan Muqawamah," kata Zawawi. Muqawamah, perjuangan dan kemartiran ada dalam darah orang-orang Palestina dan bercampur dengan sejarah orang-orang Palestina, dan para martir Palestina di jalur perlawanan dan kebebasan tidak dapat dihitung jumlahnya.

Mengacu pada peran mayjen Soleimani dalam membela Palestina, ia menekankan: "Para martir perlawanan dalam perjalanan ke Palestina, Gaza, Yaman, Irak dan Lebanon menjadi martir dan memiliki satu tujuan, yaitu pembebasan Palestina dan Masjid Al-Aqsa."

Duta Besar Palestina untuk Teheran juga menyatakan: Martir Qasem Soleimani adalah seorang siswa terpelajar dan seorang siswa ajaran Imam Khamenei dalam membela al-Quds dan Palestina. Dia adalah seorang pria yang rendah hati, mujahid dan tenang dan kami memiliki hubungan yang baik dengannya. Mayjen Soleimani layak menjadi martir, dan sebagaimna Tuhan memberinya keberhasilan sebagai pejuang, Ia juga memberinya keberhasilan menjadi martir.(hry)

 

3900692

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\