IQNA

Catatan/
7:39 - December 02, 2020
Berita ID: 3474829
TEHERAN (IQNA) - Amerika Serikat adalah negara paling religius di negara maju. Menurut jajak pendapat Gallup 2016, lebih dari 80 persen warga Amerika memperkenalkan diri mereka sebagai "religius"; Kendati, proses politik di Amerika Serikat didasarkan pada pemisahan total agama dari politik.

Menurut IQNA, Navid Rasouli, pakar masalah budaya Italia di Organisasi Kebudayaan dan Komunikasi Islam, dalam sebuah artikel untuk media ini, menganalisis hubungan Vatikan dengan Donald Trump dan Joe Biden serta peran agama dalam pemilihan presiden AS: Umat Katolik adalah salah satu kelompok yang terpenting. Mereka merupakan mayoritas pemilih Amerika, jadi tidak mengherankan jika mereka secara khusus disapa oleh Joe Biden dan Donald Trump selama kampanye kepresidenan AS.

Empat tahun lalu, menurut Pew Research Center di Amerika Serikat, 52 persen umat Katolik di Amerika Serikat memilih Donald Trump dan 44 persen untuk Hillary Clinton dan memainkan peran kunci dalam kemenangan Trump. Pengaruh suara Katolik selama pemilu AS selalu menggiring semua calon presiden AS, seperti Biden dan Trump, untuk mencari suara umat Katolik.

Artinya, faktor agama berpengaruh signifikan terhadap hasil pemilu presiden AS. Karenanya, artikel ini berusaha menjawab pertanyaan tentang sejauh mana Katolikisme Biden dan sikap Paus Fransiskus terhadap Trump dan peringatannya terhadap populisme dan nasionalisme mempengaruhi hasil pemilihan AS? Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama perlu merujuk pada hubungan antara Amerika Serikat dan Vatikan pada masa Trump.

Hubungan AS-Vatikan pada masa Trump

Ketegangan pertama antara Vatikan dan Trump terjadi sebelum Trump terpilih sebagai Presiden. Pada tahun 2016, ketika Trump mengumumkan rencananya untuk membangun tembok di perbatasan Meksiko (negara mayoritas Katolik) sebagai slogan kampanyenya, Paus Fransiskus mengatakan dalam kalimat anti-Trump: “Seorang pria yang berpikir untuk membangun tembok daripada membangun jembatan, dia bukan seorang Kristen.” Kalimat ini menjadi sangat berharga bagi Trump sehingga dia berkata sebagai tanggapan kepada Paus pada hari yang sama: “Saya bangga menjadi seorang Kristen dan sebagai presiden berikutnya, saya tidak akan membiarkan agama Kristen dilemahkan. Tidak seorang pun, terutama seorang pemimpin agama, harus mempertanyakan keyakinan orang lain.”

Pemilu AS dan Segitiga Trump, Biden, Vatikan / Ketika Religiusitas Mencolok

Perselisihan antara Vatikan dan pemerintahan Trump meningkat selama masa kepresidenannya, terutama atas keputusan anti-imigrasi Trump dan penarikannya dari perjanjian iklim. Pada 2015, paus menulis surat kepada para uskup Katolik untuk mendukung lingkungan, meletakkan semua prestise moralnya di belakang mereka yang ingin mengambil tindakan melawan krisis iklim. Tentu saja, Trump mencoba lebih dekat dengan Vatikan pada tahun 2017 selama pertemuannya dengan Paus Fransiskus, tetapi dia tidak berhasil. Dalam langkah simbolis selama pertemuan itu, paus menyerahkan salinan risalahnya tentang perlunya melindungi lingkungan kepada presiden AS untuk memprotes penarikan Trump dari perjanjian iklim Paris.

Demikian juga, pernyataan ekstremis Trump dan beberapa kerabatnya, seperti Steve Bannon, mantan penasihat Presiden AS, lebih memperkeruh hubungan antara Trump dan pemimpin Katolik dunia itu. Vatikan menuduh Gedung Putih melakukan pendekatan akhir zaman. Sebuah artikel di laciviltacattolica yang berbasis di Vatikan, misalnya, menggambarkan kebijakan pemerintahan Trump berdasarkan pada "fundamentalisme evangelis" yang berupaya menyebarkan perang dan konflik dengan salah membaca Alkitab.

Artikel itu diterbitkan sehari setelah Trump dan sekelompok pemimpin ekstremis Amerika bertemu di Kantor Oval Gedung Putih dengan tema mendukung Zionisme. Foto acara doa yang disiarkan di media sangat mencerminkan pemikiran akhir zaman dalam koleksi Trump.

Penandatanganan perjanjian kerja sama antara Cina dan Vatikan juga menambah parahnya perbedaan ini. Beberapa kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa pengikut Gereja Katolik di Cina tidak memiliki banyak kebebasan untuk bertindak dan dianiaya dengan berbagai dalih. Namun, terlepas dari penentangan AS, Vatikan menandatangani perjanjian kerja sama dengan Beijing pada 2018, di mana ia berjanji untuk memperkenalkan dan menunjuk uskup Gereja Katolik Cina. Paus Fransiskus saat itu berharap perjanjian itu akan menyembuhkan luka masa lalu dan menjadi faktor penyatuan lebih lanjut umat Katolik Tionghoa.

Pemilu AS dan Segitiga Trump, Biden, Vatikan / Ketika Religiusitas Mencolok

Di sisi lain, pada 30 September 2020, Vatikan menolak permintaan Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo untuk bertemu dengan Paus Fransiskus. Pemimpin Katolik dunia itu pernah mengatakan bahwa dia tidak bersedia bertemu dengan menteri luar negeri negara itu, yang berada di Italia, karena kampanye pemilihan umum di Amerika Serikat. Sebaliknya; Mike Pompeo meminta paus untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam mengecam "pelanggaran kebebasan beragama" di Cina selama konferensi tentang kebebasan beragama yang diselenggarakan oleh Kedutaan Besar AS di Vatikan, dengan mengkritik Vatikan karena kedekatannya dengan Beijing, dimana Menteri Luar Negeri AS mengatakan bahwa Cina melanggar kebebasan beragama lebih dari negara mana pun di dunia. Dalam konferensi tersebut, ia menambahkan, Gereja Katolik harus menjadi yang terdepan dalam perjuangan hak asasi manusia. Dengan mengkritik perjanjian Vatikan dengan Cina, Pompeo berkata: “Perjanjian ini mempertanyakan otoritas moral Gereja Katolik.”

Tindakan Paus Fransiskus, menurut beberapa ahli, telah semakin merusak hubungan Vatikan yang rapuh dan tidak bersahabat dengan Washington; Tetapi pernyataan intervensionis Menteri Luar Negeri AS tentang urusan Vatikan tampaknya telah memainkan peran penting dalam memperkeruh hubungan antara kedua negara.

Peran kental agama dalam pemilu meskipun sekularisme sedang tumbuh

Bukan rahasia lagi bahwa nilai-nilai sekuler sedang menyebar di masyarakat Amerika; namun tidak ada keraguan bahwa agama memainkan peran utama dalam pemilihan presiden AS, dan orang-orang yang beragama telah mampu memberikan pengaruh yang signifikan terhadap hasil pemilihan presiden AS.

Pemilu AS dan Segitiga Trump, Biden, Vatikan / Ketika Religiusitas Mencolok

Sejumlah studi yang berlangsung di masyarakat Amerika juga menunjukkan bahwa agama memainkan peran penting dalam politik Amerika, bukan dalam sistem politik dan cabang eksekutif. Perilaku elektoral Partai Republik dan Demokrat, terutama yang berkaitan dengan sensitivitas kelompok agama, juga mencerminkan semakin pentingnya faktor tersebut, meski beberapa ahli tidak menyebut agama dalam kancah politik, terutama dalam pemilihan presiden AS, dengan perubahan struktural dalam orientasi sosial dan budaya sebagian besar warga Amerika terhadap sekularisme, sebagai faktor penentu, namun orientasi Paus Fransiskus terhadap kinerja Trump dan agama Katolik Biden tampaknya telah memainkan peran besar dalam kemenangan pemilihannya. (hry)

 

3938398

Kunci-kunci: Catatan ، Pemilu AS ، Segitiga ، Religiusitas ، Mencolok
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* captcha:
\