IQNA

Mufti Moskow: Muslim Rusia Benar-Benar Bebas

10:01 - August 06, 2021
Berita ID: 3475592
TEHERAN (IQNA) - Mufti Moskow, yang menyatakan bahwa sejarah kehadiran Muslim di Rusia berasal dari 1100 tahun yang lalu, menekankan bahwa umat Islam di negara ini mendapatkan kebebasan penuh.

IQNA melaporkan seperti dilansir Sputnik Arabi, Sheikh Ildar Aladdinov, Mufti dan Wakil Kepala Administrasi Agama Moskow, di sela-sela konferensi "Lembaga yang mengeluarkan fatwa di era digital; Tantangan Pembangunan dan Mekanisme Kerja Sama" dalam sebuah wawancara dengan Sputnik, dia menekankan bahwa Muslim Rusia memiliki hak kewarganegaraan penuh dan prinsip di negara ini adalah untuk berinteraksi dengan Muslim.

Mengenai hubungan antara pemerintah Rusia dan umat Islam di negara ini, ia mengatakan: “Rusia adalah negara yang sangat besar dengan populasi 146 juta dan umat Islam di negara ini mencapai 20 juta, beberapa di antaranya adalah warga utama negara ini dan beberapa dari negara lain datang ke Rusia.”

Mufti Moskow menambahkan, kita harus tahu bahwa situasi Muslim di Rusia berbeda dengan situasi Muslim di Amerika Serikat atau Eropa. Muslim Rusia telah hadir di negara ini sejak 1100 tahun yang lalu, dan kami memiliki kebebasan penuh dalam menjalankan ritual dan kewajiban agama kami, dan kami menikmati hak kewarganegaraan penuh tanpa batasan apa pun.

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan pemerintah Rusia, para pemimpin Kristen dan bahkan Yahudi Rusia dan kami adalah sebuah keluarga; karena tidak ada ruang untuk perpecahan agama atau ras. Faktanya, hubungan antara kita dan semua agama dan mazhab didasarkan pada persahabatan dan kerja sama,” lanjutnya.

Mengenai penyelenggaraan kursus pelatihan mufti di Rusia, Mufti Moskow mengatakan: "Kursus ini diadakan untuk melatih mufti fikih yang diajarkan ilmu-ilmu penting yang dibutuhkan oleh para mufti."

Dia mengisyaratkan bahwa para mufti ini dipilih dari berbagai bagian Rusia, seperti Moskow, Kazan, Tatarstan, dan kota-kota lain, dan menekankan bahwa mereka akan digunakan untuk menangani masalah-masalah Islam di Rusia.

Mengenai kegiatan Administrasi Agama Muslim Rusia dalam memberikan dukungan material dan spiritual kepada umat Islam selama wabah penyakit jantung koroner, Mufti Moskow menekankan kami mencoba memberikan sedekah dan zakat kepada yang membutuhkan dan membantu tidak hanya orang-orang miskin Muslim tetapi juga orang miskin dari semua agama dan mazhab di Rusia.

"Kami mengadakan program, pertemuan, dan konferensi penting di bidang ini, dan baru-baru ini kami mengadakan konferensi dengan kursus pelatihan tentang bahaya ekstremisme dan terorisme. Juga, dalam khutbah Jumat, kami mencoba menolak pemikiran teroris dan menginformasikan kepada orang-orang tentang pemikiran ini," kata Sheikh Ildar Aladdinov dalam sebuah wawancara tentang peningkatan kesadaran Muslim Rusia tentang bahaya ISIS, terorisme dan ekstremisme. (hry)

 

3988205

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha