IQNA

Korupsi Pemerintah, Keputusasaan Rakyat dan Berkuasanya Taliban

6:47 - August 15, 2021
Berita ID: 3475621
TEHERAN (IQNA) - Ketegangan meluas yang meletus selama pemilihan presiden Afganistan, di mana pemerintah Afganistan secara praktis terbagi antara Abdullah Abdullah dan Ashraf Ghani, adalah salah satu penyebab inefisiensi pemerintah. Menurut beberapa ahli, salah satu faktor yang membawa Taliban ke tahap ini bukanlah kekuatan militer tetapi rasa frustrasi rakyat terhadap pemerintahan dan struktur Afganistan yang korup, yang membawa mereka pada semacam empati dan solidaritas dengan Taliban.

IQNA melaporkan, perkembangan terakhir di Afganistan dan jatuhnya kota-kota dan provinsi-provinsi Afganistan ke tangan Taliban telah menimbulkan kekhawatiran tentang masa lalu dan masa depan rakyat dan pemerintah Afganistan.

Menyerahnya Mohammad Amir Ismail Khan, mantan komandan jihad dan komandan Pasukan Rakyat, sebuah proposal untuk berbagi kekuasaan dengan Taliban dengan imbalan penghentian kekerasan dan kemungkinan pengunduran diri Presiden Afganistan Ashraf Ghani dan pembentukan pemerintahan sementara dengan Taliban adalah salah satu sorotan akhir-akhir ini, yang telah terjadi di panggung politik Afganistan.

Korupsi Pemerintah, Keputusasaan Rakyat dan Berkuasanya Taliban

Di tingkat internasional, selain berita tentang evakuasi staf diplomatik dan organisasi internasional dari Afganistan dan pernyataan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres tentang perlunya menghentikan serangan Taliban, Perdana Menteri Inggris menyatakan bahwa perkembangan saat ini adalah hasil dari Keputusan Biden untuk menarik pasukan NATO. Dia menolak solusi militer di Afganistan, dengan mengatakan: "Kita harus realistis tentang kemampuan Inggris dan kekuatan lainnya untuk menerapkan solusi militer di negara ini. Apa yang bisa kami lakukan adalah bekerja dengan mitra kami di kawasan dan di seluruh dunia untuk berbagi kepentingan dalam mencegah Afganistan menjadi rawan teroris lagi."

Melihat perkembangan ini, orang dapat membayangkan situasi saat ini di Afganistan; Sebuah negara di ambang kehancuran dan keruntuhan. Sebuah negara yang sekarang tidak memiliki dukungan asing maupun empati internal dari rakyatnya.

Ada banyak pembicaraan tentang bagaimana Afganistan dan pemerintahnya sampai ke titik ini. Namun, penyebab jatuhnya pemerintah Afganistan, kebangkitan dan kemunculan kembali Taliban secara garis besar dapat dibagi menjadi dua bagian: Domestik dan internasional.

Di kancah internasional, bisikan penarikan AS dari Afganistan, yang dimulai pada masa kepresidenan Donald Trump, akhirnya mengarah pada negosiasi antara pemerintah AS dan perwakilan Taliban serta kesepakatan damai. Kesepakatan itu menandai awal penarikan AS dari Afganistan. Penarikan ini dan peristiwa-peristiwa berikutnya agak mengingatkan pada kasus serupa di Irak.

Di Irak, setelah penarikan tentara negara ini dari Irak, kelompok ISIS berkuasa dan hasilnya adalah perang dan penghancuran sebagian besar Irak. Bahkan, bisa dikatakan Biden dan pemerintahannya bertanggung jawab langsung atas situasi di Afganistan.

Sejak Biden mengumumkan penarikan penuh Amerika Serikat, Taliban telah menguasai lebih dari sepertiga dari 34 ibu kota provinsi Afganistan dan menguasai lebih dari setengah dari sekitar 400 distrik di negara itu. Taliban juga telah merebut sebagian besar Afganistan utara jauh dari pangkalan tradisional mereka di selatan dan timur negara itu, dan ini menunjukkan strategi militer yang baik dari kelompok itu. Faktanya, Taliban sekarang menguasai kota-kota utama Herat dan Ghazni, yang terakhir berjarak kurang dari 160 km dari Kabul dan terletak di jalan terpenting negara itu, jalan raya Kabul-Kandahar.

Para pejabat AS berharap Taliban akan menghentikan kemajuan mereka minggu ini dengan peringatan dari negara-negara di kawasan dan tetangga - Pakistan, Rusia, Cina dan Turki - bahwa "jika Taliban merebut kekuasaan, mereka tidak akan mengakui pemerintah Taliban." Sementara tekanan diplomatik ini mungkin berpengaruh, yang tampaknya sudah terlambat dengan melihat kemajuan-kemajuan Taliban untuk tindakan-tindakan ini.

Sementara itu, peran korupsi yang terorganisir dan meluas dalam pemerintahan Afganistan tidak boleh diabaikan. Bahkan, korupsi dan inefisiensi pemerintah dapat dianggap sebagai faktor internal di Afganistan mencapai situasi saat ini. Ketegangan meluas yang meletus selama pemilihan presiden Afganistan, di mana pemerintah Afganistan secara praktis terbagi antara Abdullah Abdullah dan Ashraf Ghani, adalah salah satu penyebab inefisiensi pemerintah. Menurut beberapa ahli, salah satu faktor yang membawa Taliban ke tahap ini bukanlah kekuatan militer tetapi kekecewaan rakyat terhadap pemerintahan dan struktur Afganistan yang korup, yang membawa mereka pada semacam empati dan solidaritas dengan Taliban.

Korupsi Pemerintah, Keputusasaan Rakyat dan Berkuasanya Taliban

Masa depan Afganistan tidak diketahui. Terlepas dari semua keberhasilannya di medan perang, Taliban pada akhirnya akan menghadapi kesulitan karena kurangnya pengetahuan masyarakat dan cara menjalankan pemerintahan di Afganistan. Afganistan, sampai batas tertentu, secara lahir telah menjadi masyarakat perkotaan modern sejak invasi AS pada tahun 2001. Bagi jutaan wanita Afganistan yang telah menghadiri sekolah dan universitas selama dua dekade terakhir, prospek Taliban kembali berkuasa sangat tidak jelas. (hry)

 

3990601

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :