IQNA

Wawancara IQNA dengan Profesor Universitas Regent’s London:

Rencana Dua negara, Israel dan Palestina, Tidak Didukung oleh Kekuatan

13:50 - January 12, 2022
Berita ID: 3476321
TEHERAN (IQNA) - Neven Andjelic dengan mengisyaratkan konflik antara Israel dan Palestina, rencana dua negara hanya slogan dan tidak bisa dilaksanakan, mengungkapkan solusi ini tidak dapat diimplementasikan dalam kenyataan dan tidak ada kekuatan yang mendukungnya.

Ketika Joe Biden memasuki tahun keduanya di Gedung Putih, pertanyaan yang sekarang diajukan kepada para kritikus dan pakar politik adalah seberapa sukses pemerintahan Biden dalam kebijakan luar negeri.

Dalam sebuah wawancara dengan IQNA, Neven Andjelic, seorang ahli hubungan internasional dan profesor di Regent's University di London, membahas tantangan terbesar pemerintahan Biden di tahun keduanya, yang rinciannya adalah sebagai berikut:

IQNA - Joe Biden akan memasuki tahun kedua jabatannya dalam dua minggu lagi. Apa tantangan kebijakan luar negeri terbesarnya, terutama di Timur Tengah?

Ada berbagai tantangan bagi Presiden AS, terutama di Timur Tengah. Pertama, memajukan dan menyelesaikan masalah proses perdamaian Palestina-Israel, yang belum terselesaikan selama beberapa dekade.

Rencana Dua negara, Israel dan Palestina, Tidak Didukung oleh Kekuatan

Ada masalah lain juga. Perang proxy di Suriah dan Yaman, konsekuensi bencana yang telah mempengaruhi tidak hanya orang-orang dari negara-negara ini tetapi juga negara-negara tetangga. Di atas semua ini, ada kesepakatan nuklir dengan Iran, yang, meskipun tidak menjadi sorotan, memiliki dampak tertentu pada isu-isu lain. Saya pikir Presiden Biden dan anggota pemerintahannya berusaha untuk kembali ke kesepakatan awal yang dicapai pada 2015, yang ditarik oleh Presiden Trump pada 2018.

IQNA: Anda di awal pembicaraan, menyebutkan ketegangan antara rezim Israel dan Palestina. Bagaimana menurut Anda normalisasi hubungan antara beberapa negara Arab dan Tel Aviv, yang dimulai di bawah pemerintahan Donald Trump, dapat membawa Israel lebih dekat ke tujuannya? Apa prediksi Anda untuk menyelesaikan masalah Palestina setelah proses normalisasi? Maksud saya, apakah normalisasi bisa berdampak pada masalah Palestina?

Menemukan solusi untuk masalah, bahkan dengan persahabatan antara Israel dan beberapa negara Arab di Teluk Persia, telah ada selama bertahun-tahun. Apa pun yang terjadi, efek dari hubungan ini tergantung pada berapa banyak kelompok orang Palestina yang menerimanya, tetapi ini dapat membuat mereka (orang Palestina) lebih radikal karena solusi ini sebenarnya tidak dapat diterapkan.

IQNA: Jadi rencana kedua negara itu hanya slogan dan tidak bisa dilaksanakan?

Ya. Tidak ada kekuatan yang benar-benar mendukungnya. Ada beberapa elemen realistis yang mencegah tercapainya kesepakatan. Sejak 1948, kita telah menyaksikan generasi Palestina lahir dan hidup sebagai pengungsi. Di sisi lain, kita melihat bahwa orang yang lahir tiga puluh tahun setelah tanggal tersebut secara sah telah membeli dan memiliki properti mereka. Tidak ada solusi yang benar-benar dapat diterima secara moral bagi warga Palestina.

Rencana Dua negara, Israel dan Palestina, Tidak Didukung oleh Kekuatan

Saya pribadi tidak mendukung rencana dua negara. Bertentangan dengan apa yang media dan beberapa politisi bicarakan, dimana semuanya akan baik-baik saja setelah itu.

IQNA - Menurut Anda, apakah rencana dua negara dalam satu negeri, jika itu terjadi, akan menimbulkan ketegangan baru?

Ya, mereka yang tidak puas dengan solusi ini akan berusaha merusak kesepakatan. Jadi perang akan berlanjut lagi dan saya sangat pesimis dengan masa depan rencana ini. (HRY)

Rencana Dua negara, Israel dan Palestina, Tidak Didukung oleh Kekuatan

4027295

Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :