IQNA

Apa kata Al-Quran / 38

Apa yang menjadikan sedekah tidak sah dan tidak berkesan

4:32 - November 28, 2022
Berita ID: 3101865
TEHRAN (IQNA) - Orang yang beriman tidak boleh membatalkan derma mereka dengan diikuti oleh niat ingin mendapat balasan dermaannya dari selain Allah SWT dan hendaknya memghindari penderaan atas orang yang diberi derma. Al-Quran menunjukkan keburukan dan kesia-siaan tingkah laku tersebut dengan dua perumpamaan dan contoh sebagai motif yang salah dalam beramal baik.

Laporan IQNA; Salah satu tingkah laku etika utama yang dibincangkan di kalangan pemilik pemikiran yang sihat ialah membantu golongan yang memerlukan, yang kita lihat contoh dalam masyarakat dan kumpulan yang berbeza. Namun, jika bantuan ini tidak memenuhi syarat yang diperlukan, bukan sahaja ia tidak memberi kesan sosial yang positif, malah kesan perbuatan itu di dunia dan pahalanya di akhirat akan terjejas teruk - musnah. Al-Quran mempunyai beberapa anjuran dalam hal ini, contohnya dinyatakan dalam Surah Baqarah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

"Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan. Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir." (Qs, Al-Baqarah 2:264).

Dalam tafsiran Amstal ditegaskan bahawa orang yang beriman tidak boleh membatalkan derma mereka kerana mengiringinya dengan mencela dan penderaan atau menganiaya orang yang di derma. Al-Quran menunjukkan keburukan dan kesia-siaan tingkah laku tersebut dengan dua perumpamaan dan contoh tentang motif yang salah dalam beramal (derma, sedekah atau infaq).

كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ
"Seperti orang yang membelanjakan hartanya untuk menunjuk-nunjuk kepada manusia dan tidak beriman kepada Allah dan hari kiamat."

Contoh seterusnya yang disebut oleh Al-Quran adalah:

فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

“(Pekerjaannya) adalah seperti seketul batu licin yang di atasnya ada (lapisan) tanah (dan ditaburkan benih) lalu ditimpa hujan lebat, (dan tanah dan biji-bijian) membasuhnya) dan biarkan ia licin, mereka tidak mendapat apa-apa daripada apa yang mereka telah kerjakan."

Beginilah asli perbuatan munafik dan derma yang berbaur mengungkit-ngungkit, makian walau di hati sekalipun dan pemiliknya tidak mendapat manfaat daripadanya dan sia-sia sahaja usaha mereka.

Mesej ayat dalam tafsiran Noor:
1. Berharap dari derma dan menyusahkan orang miskin memusnahkan pahala sedekah dan infaq - derma; «لا تُبْطِلُوا» "jangan kamu batalkan pahala dermamu."

2. Munafik - pelaku riya' adalah tanda kurangnya keimanan yang sebenar kepada Allah dan Hari Kebangkitan; «يُنْفِقُ مالَهُ رِئاءَ النَّاسِ وَ لا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ» "Dia membelanjakan wangnya untuk mementingkan diri sendiri dan tidak beriman kepada Allah".

3. Memberi tidak seberapa penting, motivasi dan semangat pemberi itu yang lebih penting; «رِئاءَ النَّاسِ» "berlaku riya kepada manusia" - atau ikhlas kerana Allah SWT.

4. Amalan orang yang harap balasan segera dermanya, amalan orang yang ingin dipuji oleh selain Allah - riya' - munafik dan amalan orang kafir adalah motif amalan yang rosak; Perkataan «فَمَثَلُهُ» "perumpamaan" adalah serasi dengan ketiga-tiga kumpulan motif pelaku amal ini.

5. Orang munafik akan dihinakan pada akhirnya dan peristiwa akan menjelaskan fakta; «فَتَرَكَهُ صَلْداً» "lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak berpotensi menumbuhkan pokok)".

6. Orang munafik bukan sahaja tidak mendapat pahala akhirat, tetapi juga tidak mendapat pertumbuhan rohani; «لا يَقْدِرُونَ عَلى‌ شَيْ‌ءٍ» "Mereka tidak mampu melakukan apa-apa". 

7. Orang yang berharap balasan dari manusia tentang dermannya dan berlaku riya' berada dalam orbit kekufuran dan diancam; «وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ» "Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir."

Berita Berkaitan
Nama:
Email:
* komen:
captcha