IQNA

Apa kata Al-Quran / 10

Bagaimana musuh hidayah membimbing jalan kesempurnaan manusia

20:29 - June 19, 2022
Berita ID: 3101177
TEHRAN (IQNA) - Hidayah di jalan ketuhanan mempunyai musuh yang untuk mengetahui cara pengaruh musuh-musuh ini, lebih baik kita mencari kelemahan kita dahulu.

Laporan IQNA; Sejak awal penciptaan manusia, Syaitan sentiasa cuba menghalang manusia daripada mendekati Tuhan dengan pelbagai cara dan menyesatkannya. Di dalam Al-Quran, Allah memperingatkan manusia tentang permusuhan ini dan menyebut banyak tipu dayanya dan memperingatkan manusia.

Tujuan utama syaitan adalah untuk menipu manusia supaya tidak taat kepada Tuhan dan cenderung kepada penyembahan berhala. Manusia bebas sepenuhnya untuk menerima atau menolak ajakan Syaitan, dan jika dia menerima ajakan Syaitan, segala penyesalan dan kesalahan terletak pada manusia sendiri.

«وَقَالَ الشَّيْطَانُ لَمَّا قُضِيَ الْأَمْرُ ... وَمَا كَانَ لِيَ عَلَيْكُمْ مِنْ سُلْطَانٍ إِلَّا أَنْ دَعَوْتُكُمْ فَاسْتَجَبْتُمْ لِي فَلَا تَلُومُونِي وَلُومُوا أَنْفُسَكُمْ..

"Dan berkatalah pula Syaitan setelah selesai perkara itu: "Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kamu dengan janji yang benar dan aku telah menjanjikan kamu lalu aku mungkiri janjiku itu kepada kamu; dan tiadalah bagiku sebarang alasan dan kuasa mempengaruhi kamu selain daripada aku telah mengajak kamu lalu kamu terburu-buru menurut ajakanku itu; maka janganlah kamu salahkan daku tetapi salahkan diri kamu sendiri. Aku tidak dapat menyelamatkan kamu dan kamu juga tidak dapat menyelamatkan daku. Sesungguhnya dari dahulu lagi aku telah kufur ingkarkan (perintah Tuhan) yang kamu sekutukan daku denganNya". Sesungguhnya orang-orang yang zalim (yang meletakkan sesuatu pada bukan tempatnya) beroleh azab yang tidak terperi sakitnya." (Qs, Ibrahim 14:22).

Banyak cara pengaruh Syaitan dinyatakan dalam Al-Quran:

...لَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ وَمَنْ يَتَّبِعْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ فَإِنَّهُ يَأْمُرُ بِالْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ...

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah Syaitan, maka sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu menjadi bersih dari dosanya selama-lamanya; akan tetapi Allah membersihkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah Allah Maha Mendengar) lagi Maha Mengetahui"(Qs, An-Nuur 24:21).

Al-Quran telah menggunakan frasa; «خطوات الشيطان»- Khutuwaati syaithan- "tapak kaki Syaitan" untuk menggambarkan bagaimana Syaitan menyesatkan manusia dengan berkata: Syaitan memimpin manusia selangkah demi selangkah untuk melakukan dosa.

«...فَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطَانُ أَعْمَالَهُمْ فَهُوَ وَلِيُّهُمُ الْيَوْمَ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ:
"...lalu Syaitan memperindahkan pada pandangan mereka yang ingkar akan amal-amal mereka yang jahat itu; maka dia lah menjadi pemimpin mereka pada hari ini; dan mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Qs, Al-Nahl 16:63).

Muhsen Qaraati berkata dalam tafsiran ayat ini:
1. Cara pengaruh syaitan ialah menampakkan dan menghiasi keburukan serta membenarkan penyelewengan. «فَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطانُ أَعْمالَهُمْ»
2. Menerima manifestasi Syaitan adalah permulaan kepada penguasaannya. فَزَيَّنَ‌ ... فَهُوَ وَلِيُّهُمُ‌
Menimbulkan kesedihan dalam diri orang yang beriman dan mendorongnya untuk bergerak di jalan Tuhan, menghilangkan ingatan kepada Tuhan dari fikiran manusia, memberi janji palsu dan banyak penipuan lain adalah cara pengaruh Syaitan; Al-Quran telah memperingatkan manusia terhadap tipudaya syaitan.

Nama:
Email:
* komen:
* :