IQNA

Apa kata Al-Quran / 1
6:04 - May 19, 2022
Berita ID: 3101091
TEHRAN (IQNA) - Ia mungkin berlaku kepada anda bahawa kadang-kadang seseorang mendapati dirinya berada dalam situasi di mana tiada siapa yang mengetahui keadaannya atau tidak dapat membantunya. Dia "mengeluh" dan berkeras meminta pertolongan, seolah-olah dia percaya ada yang berkuasa berhampiran yang boleh membantunya.

Laporan IQNA; Al-Quran sentiasa menyampaikan ajarannya dengan cara yang difahami oleh ramai orang melalui pengalamannya. Contohnya, keadaan manusia yang mengingkari kewujudan Tuhan, kadangkala digunakan oleh Tuhan untuk melengkapkan hujah atau untuk menunjukkan tanda-tanda untuk renungan dan pemikiran manusia, yang berada dalam keadaan darurah atau bahaya yang tidak dapat tidak dia mesti berfikir secara berbeza dari keadaannya yang tidak mempercayai Tuhan, Ayat 22 dan 23 Surah Yunus menggambarkan keadaan ini:

هُوَ ٱلَّذِى يُسَيِّرُكُمْ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ ۖ حَتَّىٰٓ إِذَا كُنتُمْ فِى ٱلْفُلْكِ وَجَرَيْنَ بِهِم بِرِيحٍۢ طَيِّبَةٍۢ وَفَرِحُوا۟ بِهَا جَآءَتْهَا رِيحٌ عَاصِفٌۭ وَجَآءَهُمُ ٱلْمَوْجُ مِن كُلِّ مَكَانٍۢ وَظَنُّوٓا۟ أَنَّهُمْ أُحِيطَ بِهِمْ ۙ دَعَوُا۟ ٱللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ ٱلدِّينَ لَئِنْ أَنجَيْتَنَا مِنْ هَـٰذِهِۦ لَنَكُونَنَّ مِنَ ٱلشَّـٰكِرِينَ

"Dia lah yang menjalankan kamu di darat dan di laut (dengan diberi kemudahan menggunakan berbagai jenis kenderaan); sehingga apabila kamu berada di dalam bahtera, dan bahtera itu pula bergerak laju membawa penumpang-penumpangnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka pun bersukacita dengannya; tiba-tiba datanglah kepadanya angin ribut yang kencang, dan mereka pula didatangi ombak menimpa dari segala penjuru, serta mereka percaya bahawa mereka diliputi oleh bahaya; pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata (sambil merayu dengan berkata): "Demi sesungguhnya! jika Engkau (Ya Allah) selamatkan kami dari bahaya ini, kami tetap menjadi orang-orang yang bersyukur". (Qs,Yunus 10:22).

فَلَمَّا أَنْجَاهُمْ إِذَا هُمْ يَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۗ يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّمَا بَغْيُكُمْ عَلَىٰ أَنْفُسِكُمْ ۖ مَتَاعَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ ثُمَّ إِلَيْنَا مَرْجِعُكُمْ فَنُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

'Kemudian bila sahaja Allah selamatkan mereka, mereka dengan serta-merta merebakkan perbuatan derhaka di bumi dengan tidak ada sebarang alasan yang benar. Wahai manusia! Sesungguhnya perbuatan kamu menderhaka itu hanyalah bala bencana terhadap diri kamu sendiri. (Dengan itu kamu hanya dapat merasai) kesenangan hidup di dunia (bagi sementara); kemudian kepada kamilah tempat kembalinya kamu, maka Kami akan memberitahu apa yang kamu telah lakukan." (Qs,Yunus 10:23)

Hujjatul Islam Qaraati dalam "Tafsir Noor" menyatakan mesej tentang ayat ini:

  1. Undang-undang yang menguasai aturan alam ciptaan dan yang bertindak menjatuhkan hukuman adalah Tuhan; هوَ الَّذِي يُسَيِّرُكُمْ
  2. Perbuatan manusia juga dinisbahkan kepada Tuhan, kerana kuasa utama adalah miliknya. Walaupun pergerakan adalah tindakan manusia, dia berkata: هوَ الَّذِي يُسَيِّرُكُمْ
    "Dialah yang menggerakkan kamu."
  3. Sejauh mana pun manusia maju, dia tidak selamat dari gigitan bencana alam. جاءَتْها رِيحٌ عاصِفٌ : "Tiba-tiba angin kencang meniup mereka."
  4. Orang kaya tidak sepatutnya berfikir bahawa mereka akan sentiasa makmur; فَرِحُوا بِها... أُحِيطَ بِهمْ
    "mereka bergembira kerananya...sehingga mereka faham bahawa mereka sedang terkepung."
  5. Peristiwa alam memalingkan kesombongan manusia dan merendahkan dirinya di hadapan Tuhan; دَعَوُا اللَّه
    "Mereka berseru kepada Tuhan".
  6. Pada masa bahaya, sifat fitrah manusia menyedari sumber keselamatan; دَعَوُا اللَّه مُخْلِصِينَ - "Mereka menyeru Tuhan dengan ikhlas."
  7. Iman dan keikhlasan harus kekal, bukan bermusim, dan apabila merasa terancam; أُحِيطَ بِهمْ دَعَوُا اللَّه مُخْلِصِينَ - "apabila mereka dikepung, mereka berseru kepada Tuhan dengan ikhlas."
  8. Manusia berjanji pada masa bahaya, tetapi apabila dia mencapai kemakmuran, dia lalai; لَئِنْ أَنْجَيْتَنا - "Jika kamu akan menyelamatkan kami."
  9. Tidak berterimakasih dan kufur nikmat adalah salah satu punca kesusahan dan siksaan; لَئِنْ أَنْجَيْتَنا مِنْ هذِه لَنَكُونَنَّ مِنَ الشَّاكِرِينَ - "sekiranya Engkau menyelamatkan kami daripada ini, tentulah kami bersyukur."

* "Tafsir Noor" ialah sebuah buku 12 jilid yang ditulis oleh Muhsin Qaraati, seorang pengulas dan penyelidik Al-Quran yang profesional, dilahirkan pada tahun 1959 di Kashan-Iran, dalam bahasa mudah dan menyatakan perkara yang tertumpu pada teks Al-Quran.

Nama:
Email:
* komen:
* captcha: