IQNA

Apa Kata Alquran/ 1

Ketika Orang-Orang Kafir Berlindung kepada Allah

8:11 - May 19, 2022
Berita ID: 3476841
TEHERAN (IQNA) - Mungkin pernah terjadi pada Anda bahwa kadang-kadang seseorang menemukan dirinya dalam situasi di mana tidak ada yang tahu situasinya atau tidak dapat membantunya. Dia "menghela nafas" dan memaksa meminta bantuan, seolah-olah dia percaya ada makhluk kuat di dekatnya yang dapat membantunya.

Alquran selalu menyajikan ajarannya dengan cara yang secara tidak sengaja dipahami oleh banyak orang melalui pengalaman. Misalnya, situasi manusia yang mengingkari keberadaan Tuhan, tetapi terkadang Tuhan menempatkannya dalam situasi di mana ia mau tidak mau berpikir berbeda untuk penyempurnaan argumen (itmamul hujjah) atau menunjukkan tanda-tanda perenungan dan pemikiran manusia. Ayat 22 dan 23 surah Yunus menggambarkan situasi ini:

«هوَ الَّذِي يُسَيِّرُكُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ حَتَّى إِذَا كُنْتُمْ فِي الْفُلْكِ وَجَرَيْنَ بِهمْ بِرِيحٍ طَيِّبَةٍ وَفَرِحُوا بِها جَاءَتْها رِيحٌ عَاصِفٌ وَجَاءَهمُ الْمَوْجُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ وَظَنُّوا أَنَّهمْ أُحِيطَ بِهمْ دَعَوُا اللَّه مُخْلِصِينَ لَه الدِّينَ لَئِنْ أَنْجَيْتَنَا مِنْ هذِه لَنَكُونَنَّ مِنَ الشَّاكِرِينَ * فَلَمَّا أَنْجَاهمْ إِذَا همْ يَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ يَا أَيُّها النَّاسُ إِنَّمَا بَغْيُكُمْ عَلَى أَنْفُسِكُمْ مَتَاعَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ثُمَّ إِلَيْنَا مَرْجِعُكُمْ فَنُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ»

“Dialah Tuhan yang menjadikan kamu dapat berjalan di daratan, (berlayar) di lautan. Sehingga apabila kamu berada di dalam bahtera, dan meluncurlah bahtera itu membawa orang-orang yang ada di dalamnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka bergembira karenanya, datanglah angin badai, dan (apabila) gelombang dari segenap penjuru menimpanya, dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya), maka mereka berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya semata-mata. (Mereka berkata): "Sesungguhnya jika Engkau menyelamatkan kami dari bahaya ini, pastilah kami akan termasuk orang-orang yang bersyukur". Maka tatkala Allah menyelamatkan mereka, tiba-tiba mereka membuat kezaliman di muka bumi tanpa (alasan) yang benar. Hai manusia, sesungguhnya (bencana) kezalimanmu akan menimpa dirimu sendiri; (hasil kezalimanmu) itu hanyalah kenikmatan hidup duniawi, kemudian kepada Kami-lah kembalimu, lalu Kami kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (QS. Yunus: 22-23)

Hujjatul Islam Qaraiti dalam "Tafsir Noor" mengungkapkan pesan tentang ayat ini, sebagai berikut:

  1. Hukum yang mengatur alam diciptakan dan diputuskan oleh Tuhan. “Dialah Tuhan yang menjadikan kamu dapat berjalan di daratan”.
  2. Perbuatan manusia juga dikaitkan dengan Tuhan, karena kekuatan utama adalah milik-Nya. Meskipun gerakannya itu sendiri adalah tindakan manusia, namun Dia berfirman: " Dialah Tuhan yang menjadikan kamu dapat berjalan di daratan."
  3. Sehebat apapun kemajuan seseorang, ia tidak akan selamat dari cengkraman bencana alam. "datanglah angin badai."
  4. Orang kaya seharusnya tidak berpikir bahwa mereka akan selalu makmur. "dan mereka bergembira... dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya)."
  5. Bencana alam menghilangkan kesombongan dan keangkuhan manusia serta merendahkannya di hadapan Tuhan. “maka mereka berdoa kepada Allah”.
  6. Pada saat bahaya, fitrah manusia menyadari sumber keselamatan. “maka mereka berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya semata-mata”.
  7. Iman dan keikhlasan harus permanen, tidak musiman, ketika ada rasa bahaya, " dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya), maka mereka berdoa kepada Allah."
  8. Manusia berjanji di saat bahaya, tetapi ketika ia mencapai kemakmuran, ia lupa. "Sesungguhnya jika Engkau menyelamatkan kami dari bahaya ini, pastilah kami akan termasuk orang-orang yang bersyukur".
  9. Tidak bersyukur dan kufur nikmat adalah salah satu penyebab kesulitan dan azab. لَئِنْ أَنْجَيْتَنا مِنْ هذِه لَنَكُونَنَّ مِنَ الشَّاكِرِينَ"Jika Kalian menyelamatkan (membebaskan) kami, pasti kami termasuk orang-orang yang bersyukur."

* “Tafsir Noor” adalah buku tafsir 12 jilid dalam bahasa yang sederhana, yang ditulis oleh Ayatullah Mohsen Qaraiti, seorang mufassir dan peneliti Alquran asal Iran, lahir pada tahun 1959 di Kashan, dan mengungkapkan poin-poin yang berfokus pada teks Quran.

 

Kata kunci: Apa kata Alquran, Hidayah, Kebangkitan, Yunus

Kunci-kunci: Apa kata Alquran ، Hidayah ، Kebangkitan ، Yunus
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
* :