IQNA

Surah-Surah Alquran/ 24

Contoh Keajaiban Laut dalam Surah Al-Furqan

15:03 - August 14, 2022
Berita ID: 3477155
TEHERAN (IQNA) - Di Denmark, dua laut yang bersebelahan telah menghadirkan gambar yang indah. Yang satu asin dan yang lainnya manis; Dua lautan dengan karakteristik yang berbeda ini tidak pernah bercampur dan seperti ada dinding di antara keduanya, tapi apapun itu, tidak ada yang lain selain keajaiban dan menakjubkan.

Surat kedua puluh lima Alquran disebut "Al-Furqan". Ini adalah surah Makkiyah dan surah ke-42 yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (saw). Surah Al-Furqan dengan 77 ayat berada di juz 18 dan 19.

"Al-Furqan" yang berarti memisahkan yang benar dari yang salah, merupakan salah satu nama Alquran. Surah ini menekankan topik tauhid, hari kebangkitan, kenabian dan memerangi penyembahan berhala, dan karakteristik orang-orang yang beriman disebutkan dalam ayat-ayat terakhirnya.

Surah Al-Furqan dapat dibagi menjadi tiga bagian sesuai dengan subjek:

Pada bagian pertama, surah ini mengkritik logika kaum musyrik dan menanggapi dalih mereka untuk tidak menerima ucapan kebenaran dan memperingatkan mereka tentang azab Allah, dan setelah itu, menceritakan beberapa bagian dari sejarah umat masa lalu yang tertimpa bencana paling parah akibat menentang ajakan para nabi, sebagai pelajaran.

Pada bagian kedua, berbicara tentang dalil-dalil tauhid dan tanda-tanda kebesaran Tuhan di alam ciptaan, dari cahaya matahari, kegelapan dan kegelapan malam, dan hembusan angin, dan turunnya hujan, dan hidupnya tanah mati, dan penciptaan langit dan bumi dalam enam periode dan berbicara tentang penciptaan matahari dan bulan dan perjalanan teratur mereka di gugusan bintang langit dan sejenisnya.

Di antara keajaiban penciptaan, diisyaratkan dalam ayat 53, dimana Allah berfirman:

وَهُوَ الَّذِي مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ هَذَا عَذْبٌ فُرَاتٌ وَ هذَا مِلْحٌ أُجَاجٌ وَجَعَلَ بَيْنَهُمَا بَرْزَخًا وَحِجْرًا مَحْجُورًا

“Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi”

Ayat ini berbicara tentang dua lautan, yang dianggap sebagai salah satu keajaiban dunia penciptaan. Dalam surah Ar-Rahman ayat 19 dan  surah An-Naml ayat 61, kedua lautan ini juga disebutkan. Menurut ciri-ciri tersebut, dapat dikatakan bahwa ayat ini mengacu pada perbatasan antara Laut Baltik dan Laut Utara, yang dapat dilihat di kota wisata Skagen di Denmark. Demikian juga, Laut Mediterania dan Samudra Atlantik juga memiliki fitur ini.

Bagian ketiga dari surah Al-Furqan juga tentang sifat-sifat seorang mukmin sejati (Ibad al-Rahman) dan hamba-hamba Allah yang murni, yang dibandingkan dengan orang-orang kafir yang fanatik dan suka mencari dalih. Sifat-sifat tersebut adalah seperangkat keyakinan, amal saleh, melawan nafsu, memiliki pengetahuan yang cukup, dan komitmen serta rasa tanggung jawab sosial. (HRY)

berita-berita terkait
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha