IQNA

Tokoh-Tokoh Alquran/17

Ujian 50 Tahun untuk Nabi Ya’qub (as)

6:16 - December 01, 2022
Berita ID: 3477674
TEHERAN (IQNA) - Para nabi ilahi adalah hamba-hamba Allah yang istimewa. Mereka adalah yang berhasil lulus ujian ilahi. Di antara ujian ilahi ini adalah ketidakhadiran Yusuf selama 50 tahun, yang membuat Ya’qub mengalami ujian yang berat.

Ya’qub adalah putra Ishaq, cucu Ibrahim (as) dan salah satu nabi Allah. Allah telah mengabarkan kelahiran Ishak dan Ya’qub kepada Ibrahim dalam Alquran.

Gelar Ya’qub adalah Israil, dan menurut riwayat yang disebutkan dalam buku-buku Islam dan Yahudi, gelar ini diberikan kepadanya oleh Allah agar dia diberkati melaluinya. Dikatakan bahwa Israel berarti "hamba Allah".

Nama Ya’qub disebutkan 16 kali dalam 10 surah, dan nama Israil disebutkan dua kali dalam surah Ali Imran dan Maryam.

Menurut Thabarsi dalam Majma’ al-Bayan, Israel adalah Ya'qub; dan dia berkata, "Isra" berarti hamba dan "Il" berarti Tuhan, dan kata ini berarti hamba Tuhan.

Ia yang bergelar "Israil", dianggap sebagai bapak Bani Israel karena banyak nabi yang diutus dari kalangan keturunan Ya’qub. Demikian juga, dalam Alquran, Ya’qub diberi gelar "Imam".

Ishaq meminta putranya, Ya'qub, untuk menikahi gadis-gadis Baina al-Nahrain yang selamat dari banjir Nuh (as), dan nabi ini juga menerima permintaan ayahnya. Ia menikahi dua saudari perempuan bernama Layya dan Rahiel. Tentu saja, menurut hadis, Ya’qub menikahi saudari kedua setelah kematian saudari pertama.

Dia pertama kali menikahi Layya dan memiliki enam putra darinya. Kemudian dia meninggal dan Ya’qub menikahi saudari perempuannya, Rahiel, dan mereka dikaruniai anak Yusuf dan Benyamin, dan empat putra lainnya lahir dari dua istrinya yang lain.

Dalam Alquran, nama nabi Ya’qub disebutkan dalam berbagai kasus, namun kisah nabi Ya’qub disebutkan secara rinci sehubungan dengan jauhnya sang putra, Yusuf. Kisah perpisahannya dengan putranya Yusuf (as) dan bagaimana bertemu dengannya lagi disebutkan dalam surah Yusuf.

Alquran juga menceritakan kisah Ya’qub menjadi buta, yang menangis bertahun-tahun setelah putranya Yusuf menghilang dan kehilangan penglihatannya. Menurut riwayat sejarah, perpisahan ini berlangsung sekitar 50 tahun. Setelah menemukan putranya Yusuf, Ya’qub hijrah ke Mesir dan tinggal di sana untuk sementara waktu.

Selama 50 tahun, nabi Ya’qub menyeru orang-orang Kan’aan ke jalan yang benar dan syariat Nabi Ibrahim (as).

Ya’qub (as) seperti semua nabi Ilahi (as), memiliki karakteristik dan keistimewaan khusus, termasuk bahwa dia adalah salah satu orang pilihan Tuhan; Dia adalah hamba dan penyembah yang saleh; Dia memiliki pengetahuan yang melekat; Dia tahu bagaimana menafsirkan mimpi dan memiliki kesabaran yang indah dan patut dicontoh.

Ya’qub (as) adalah orang pertama yang memasuki masjid dan orang terakhir yang keluar serta menyalakan dan mematikan lampu.

Dia meninggal pada usia 140 atau 147 tahun, dan sesuai wasiatnya, jenazahnya dipindahkan ke Palestina untuk dimakamkan dan dimakamkan di Gua Para Leluhur (Machpelah, Makfilah) di Hebron. (HRY)

Kunci-kunci: Tokoh Alquran ، Nabi Yakub ، Nabi Israel ، Yahudi
Nama:
Email:
* Komentar Anda:
captcha